Resepi baru

Chick-fil-A Merupakan Rangkaian Restoran Paling Sopan di Amerika

Chick-fil-A Merupakan Rangkaian Restoran Paling Sopan di Amerika

Pekerja di rantai ayam paling cenderung mengatakan "tolong" dan "terima kasih" dan tersenyum kepada pelanggan

Restoran makanan segera kegemaran negara juga mesra.

Chick-fil-A, yang baru-baru ini diperingkat restoran makanan segera terbaik di Amerika berdasarkan kepuasan pelanggan, juga merupakan restoran paling sopan di negara ini, menurut laporan tahunan drive-thru Majalah QSR.

"Ini semua mengenai kelajuan dan ketepatan, tetapi kami tahu pelanggan kami menghargai bahawa kami dapat bersikap baik sambil cepat dan tepat," kata Mark Moraitakis, pengarah kanan perhotelan dan reka bentuk perkhidmatan Chick-fil-A. "Sentuhan mata dan senyum jauh dalam pengalaman memandu."

Pekerja di rantai ayam adalah kemungkinan besar dari 15 restoran yang disurvei untuk mengatakan "tolong" dan "terima kasih" dan tersenyum kepada pelanggan. Pekerja Chick-fil-A juga dinilai sebagai yang kedua kemungkinan besar memiliki "tingkah laku yang menyenangkan", hanya dikalahkan oleh PDQ pesaingnya yang jauh lebih kecil, rantai ayam yang berpusat di Tampa.

Panera Bread berada di kedudukan ketiga sebagai restoran perkhidmatan cepat ketiga yang paling sopan di negara ini.

Tetapi jika dibandingkan dengan layanan pelanggan yang kurang hebat, pekerja Polo Tropical dinilai mempunyai "sikap yang paling tidak menyenangkan". Hardee's hanya sedikit lebih baik pada 73.3 peratus.

Menurut laporan QSR, Chick-fil-A telah berusaha untuk menjadikan strategi pemanduannya seluas mungkin. Mereka sekarang mempunyai pasukan drive-thru yang berdedikasi, dan mengirim pekerja dengan tablet ke lorong drive-thru untuk menerima pesanan ketika garis panjang.

Kedudukan baru-baru ini untuk Chick-fil-A muncul setelah rangkaian restoran menjana lebih banyak pendapatan setiap lokasi berbanding rangkaian makanan segera lain di A.S. tahun lalu. Jualan rata-rata rangkaian setiap restoran mencapai hampir $ 4 juta.

Artikel ini pada mulanya diterbitkan pada 6 Oktober 2016

  • Bolehkah anda menangani makanan ringan paling berbahaya di dunia?
  • Patagonia ingin menyelamatkan alam sekitar dengan bir Long Root Ale baru
  • Rahsia Scott Conant untuk menyempurnakan spageti sangat mudah
  • Sonic Drive-In memecat pekerja kerana komen yang menyinggung pada penerimaan pelanggan

Chick-fil-A Mungkin Tidak Dialu-alukan di Negeri Ini

Populariti Chick-fil-A telah didokumentasikan dengan baik. Selama enam tahun berturut-turut, rangkaian yang berpusat di Atlanta telah mendapat tempat pertama di Indeks Kepuasan Pengguna Amerika. Kemudian beberapa tahun yang lalu, Orang Dalam Perniagaan dan Foursquare sejauh ini menamakannya restoran makanan segera kegemaran Amerika, menerbitkan peta yang menunjukkan Chick-fil-A sebagai rangkaian paling popular di 39 dari 50 negeri.

Tetapi jika anda melihat peta ini dengan lebih dekat, anda mungkin akan melihat jalan keluar yang menarik: hampir keseluruhan Pantai Timur disekat sebagai "Chick-fil-A-states", kecuali satu. Negeri Vermont. Dan rantaian ini tidak hanya popular di negeri ini - sama sekali tidak mempunyai lokasi di sana. Sebenarnya, Vermont adalah satu-satunya negeri daratan tanpa restoran Chick-fil-A. (BERKAITAN: 7 Sandwic Ayam Makanan Segera Baru Yang Semua Orang Bincangkan.)

Terdapat beberapa kemungkinan penjelasan untuk ini. Mungkin Vermont terlalu jarang dihuni untuk menjadi tempat yang menarik bagi Chick-fil-A untuk membawa perniagaannya — dengan perkiraan tahun 2021, Vermont adalah negara kedua paling sedikit penduduk di AS. Ada juga fakta bahawa Chick-fil-A sangat terkenal selektif dalam proses permohonannya, pemberian francais hanya sekitar 1% dari semua pemohon. Ada kemungkinan bahawa Vermont hanya gagal menghasilkan calon yang kompetitif. Ya, itu boleh masuk akal.

Sebaliknya, ketiadaannya dari Green Mountain State mungkin ada kaitan dengan sejarah masalah undang-undang di Vermont. Pada tahun 2011, Chick-fil-A terjerat dalam pertikaian tanda dagang dengan artis layar sutera Vermont yang terkenal, Robert Muller-Moore. Moore telah merancang slogan "Eat More Kale" atas nama rakan petani, dengan tujuan untuk mempromosikan pertanian dan hasil Vermont. Tetapi ketika dia berusaha untuk menandakannya, Chick-fil-A mempertikaikan aplikasinya, dengan menyatakan slogan tersebut melanggar tanda dagang "Eat Mor Chikin" yang popular mereka sendiri.

Pertempuran undang-undang selama tiga tahun berlaku, di mana penduduk dan bahkan ketua negara tidak malu untuk menyatakan pihak mana mereka berada. Muller-Moore mendapat sokongan orang ramai dari gabenor Vermont, dan akhirnya menuntut kemenangan pada tahun 2014, apabila Pejabat Paten dan Tanda Dagangan A.S. meluluskan permohonannya.

Mungkinkah pertikaian "Eat More Kale" menjadi alasan Chick-fil-A belum membuka restoran di Vermont? Walaupun Muller-Moore telah mendengar "tidak menyembunyikan atau rambut" dari Chick-fil-A sejak 2014, mereka muncul kembali di radar negara bagian pada tahun 2016, ketika mereka memulai debut hidangan salad salad kale yang disajikan dengan - tunggu itu - maple vinaigrette. Maple adalah salah satu eksport utama Vermont, dan langkah itu dilihat oleh beberapa orang (termasuk Muller-Moore) sebagai rahsia di negeri ini.

Walau apa jua keadaannya, Chick-fil-A tetap menjadi rantai makanan segera yang sangat popular, yang cepat mendekati kehadiran nasional. Sebelum mereka dapat sampai ke 50 negeri, mereka mungkin harus menyelesaikan masalah dengan Vermont. Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai trend makanan segera terkini, lihat 9 Makanan Segera Masa Terbatas Terbaik di Menu Sekarang, dan jangan lupa untuk mendaftar buletin kami untuk mendapatkan berita restoran terkini terus ke peti masuk anda.


Chick-fil-A Mungkin Tidak Dialu-alukan di Negeri Ini

Populariti Chick-fil-A telah didokumentasikan dengan baik. Selama enam tahun berturut-turut, rangkaian yang berpusat di Atlanta telah mendapat tempat pertama di Indeks Kepuasan Pengguna Amerika. Kemudian beberapa tahun yang lalu, Orang Dalam Perniagaan dan Foursquare sejauh ini menamakannya restoran makanan segera kegemaran Amerika, menerbitkan peta yang menunjukkan Chick-fil-A sebagai rangkaian paling popular di 39 dari 50 negeri.

Tetapi jika anda melihat peta ini dengan lebih dekat, anda mungkin akan melihat jalan keluar yang menarik: hampir keseluruhan Pantai Timur disekat sebagai "Chick-fil-A-states", kecuali satu. Negeri Vermont. Dan rantaian ini tidak hanya popular di negeri ini - sama sekali tidak mempunyai lokasi di sana. Sebenarnya, Vermont adalah satu-satunya negeri daratan tanpa restoran Chick-fil-A. (BERKAITAN: 7 Sandwic Ayam Makanan Segera Baru Yang Semua Orang Bincangkan.)

Terdapat beberapa kemungkinan penjelasan untuk ini. Mungkin Vermont terlalu jarang dihuni untuk menjadi tempat yang menarik bagi Chick-fil-A untuk menjalankan perniagaannya — dengan perkiraan tahun 2021, Vermont adalah negara kedua paling sedikit penduduk di AS. Ada juga fakta bahawa Chick-fil-A sangat terkenal selektif dalam proses permohonannya, pemberian francais hanya sekitar 1% dari semua pemohon. Ada kemungkinan bahawa Vermont hanya gagal menghasilkan calon yang kompetitif. Ya, itu boleh masuk akal.

Sebaliknya, ketiadaannya dari Green Mountain State mungkin ada kaitan dengan sejarah masalah undang-undang di Vermont. Pada tahun 2011, Chick-fil-A terjerat dalam pertikaian tanda dagang dengan artis layar sutera Vermont yang terkenal, Robert Muller-Moore. Moore telah merancang slogan "Eat More Kale" atas nama rakan petani, dengan tujuan untuk mempromosikan pertanian dan hasil Vermont. Tetapi ketika dia berusaha untuk menandakannya, Chick-fil-A mempertikaikan aplikasinya, dengan menyatakan slogan tersebut melanggar tanda dagang "Eat Mor Chikin" yang popular mereka sendiri.

Pertempuran undang-undang selama tiga tahun berlaku, di mana penduduk dan bahkan ketua negara tidak malu untuk menyatakan pihak mana mereka berada. Muller-Moore mendapat sokongan orang ramai dari gabenor Vermont, dan akhirnya menuntut kemenangan pada tahun 2014, apabila Pejabat Paten dan Tanda Dagangan A.S. meluluskan permohonannya.

Mungkinkah pertikaian "Eat More Kale" menjadi alasan Chick-fil-A belum membuka restoran di Vermont? Walaupun Muller-Moore telah mendengar "tidak menyembunyikan atau rambut" dari Chick-fil-A sejak 2014, mereka muncul kembali di radar negara bagian pada tahun 2016, ketika mereka memulai debut hidangan salad salad kale yang disajikan dengan - tunggu itu - maple vinaigrette. Maple adalah salah satu eksport utama Vermont, dan langkah itu dilihat oleh beberapa orang (termasuk Muller-Moore) sebagai rahsia di negeri ini.

Walau apa jua keadaannya, Chick-fil-A tetap menjadi rantai makanan segera yang sangat popular, yang cepat mendekati kehadiran nasional. Sebelum mereka dapat sampai ke 50 negeri, mereka mungkin harus menyelesaikan masalah dengan Vermont. Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai trend makanan segera terkini, lihat 9 Makanan Segera Masa Terbatas Terbaik di Menu Sekarang, dan jangan lupa untuk mendaftar buletin kami untuk mendapatkan berita restoran terkini terus ke peti masuk anda.


Chick-fil-A Mungkin Tidak Dialu-alukan di Negeri Ini

Populariti Chick-fil-A telah didokumentasikan dengan baik. Selama enam tahun berturut-turut, rangkaian yang berpusat di Atlanta telah mendapat tempat pertama di Indeks Kepuasan Pengguna Amerika. Kemudian beberapa tahun yang lalu, Orang Dalam Perniagaan dan Foursquare sejauh ini menamakannya restoran makanan segera kegemaran Amerika, menerbitkan peta yang menunjukkan Chick-fil-A sebagai rangkaian paling popular di 39 dari 50 negeri.

Tetapi jika anda melihat peta ini dengan lebih dekat, anda mungkin akan melihat jalan keluar yang menarik: hampir keseluruhan Pantai Timur disekat sebagai "Chick-fil-A-states", kecuali satu. Negeri Vermont. Dan rantaian ini tidak hanya popular di negeri ini - sama sekali tidak mempunyai lokasi di sana. Sebenarnya, Vermont adalah satu-satunya negeri daratan tanpa restoran Chick-fil-A. (BERKAITAN: 7 Sandwic Ayam Makanan Segera Baru Yang Semua Orang Bincangkan.)

Terdapat beberapa kemungkinan penjelasan untuk ini. Mungkin Vermont terlalu jarang dihuni untuk menjadi tempat yang menarik bagi Chick-fil-A untuk membawa perniagaannya — dengan perkiraan tahun 2021, Vermont adalah negara kedua paling sedikit penduduk di AS. Ada juga fakta bahawa Chick-fil-A sangat terkenal selektif dalam proses permohonannya, pemberian francais hanya sekitar 1% dari semua pemohon. Ada kemungkinan bahawa Vermont hanya gagal menghasilkan calon yang kompetitif. Ya, itu boleh masuk akal.

Sebaliknya, ketiadaannya dari Green Mountain State mungkin ada kaitan dengan sejarah rantai masalah undang-undang di Vermont. Pada tahun 2011, Chick-fil-A terlibat dalam pertikaian tanda dagang dengan artis layar sutera Vermont yang terkenal, Robert Muller-Moore. Moore telah merancang slogan "Eat More Kale" atas nama rakan petani, dengan tujuan untuk mempromosikan pertanian dan hasil Vermont. Tetapi ketika dia berusaha untuk menandakannya, Chick-fil-A mempertikaikan aplikasinya, dengan menyatakan slogan tersebut melanggar tanda dagang "Eat Mor Chikin" yang popular mereka sendiri.

Pertempuran undang-undang selama tiga tahun berlaku, di mana penduduk dan bahkan ketua negara tidak malu untuk menyatakan pihak mana mereka berada. Muller-Moore mendapat sokongan orang ramai dari gabenor Vermont, dan akhirnya menuntut kemenangan pada tahun 2014, apabila Pejabat Paten dan Tanda Dagangan A.S. meluluskan permohonannya.

Mungkinkah pertikaian "Eat More Kale" menjadi alasan Chick-fil-A belum membuka restoran di Vermont? Walaupun Muller-Moore telah mendengar "tidak menyembunyikan atau rambut" dari Chick-fil-A sejak 2014, mereka muncul kembali di radar negara bagian pada tahun 2016, ketika mereka memulai debut hidangan salad salad kale yang disajikan dengan - tunggu itu - maple vinaigrette. Maple adalah salah satu eksport utama Vermont, dan langkah itu dilihat oleh beberapa orang (termasuk Muller-Moore) sebagai rahsia di negeri ini.

Walau apa jua keadaannya, Chick-fil-A tetap menjadi rantai makanan segera yang sangat popular, yang cepat mendekati kehadiran nasional. Sebelum mereka dapat sampai ke 50 negeri, mereka mungkin harus menyelesaikan masalah dengan Vermont. Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai trend makanan segera terkini, lihat 9 Makanan Segera Masa Terbatas Terbaik di Menu Sekarang, dan jangan lupa untuk mendaftar buletin kami untuk mendapatkan berita restoran terkini terus ke peti masuk anda.


Chick-fil-A Mungkin Tidak Dialu-alukan di Negeri Ini

Populariti Chick-fil-A telah didokumentasikan dengan baik. Selama enam tahun berturut-turut, rangkaian yang berpusat di Atlanta telah mendapat tempat pertama di Indeks Kepuasan Pengguna Amerika. Kemudian beberapa tahun yang lalu, Orang Dalam Perniagaan dan Foursquare sejauh ini menamakannya restoran makanan segera kegemaran Amerika, menerbitkan peta yang menunjukkan Chick-fil-A sebagai rangkaian paling popular di 39 dari 50 negeri.

Tetapi jika anda melihat peta ini dengan lebih dekat, anda mungkin akan melihat jalan keluar yang menarik: hampir keseluruhan Pantai Timur disekat sebagai "Chick-fil-A-states", kecuali satu. Negeri Vermont. Dan rantaian ini tidak hanya popular di negeri ini - sama sekali tidak mempunyai lokasi di sana. Sebenarnya, Vermont adalah satu-satunya negeri daratan tanpa restoran Chick-fil-A. (BERKAITAN: 7 Sandwic Ayam Makanan Segera Baru Yang Semua Orang Bincangkan.)

Terdapat beberapa kemungkinan penjelasan untuk ini. Mungkin Vermont terlalu jarang dihuni untuk menjadi tempat yang menarik bagi Chick-fil-A untuk membawa perniagaannya — dengan perkiraan tahun 2021, Vermont adalah negara kedua paling sedikit penduduk di AS. Ada juga fakta bahawa Chick-fil-A sangat terkenal selektif dalam proses permohonannya, pemberian francais hanya sekitar 1% dari semua pemohon. Ada kemungkinan bahawa Vermont hanya gagal menghasilkan calon yang kompetitif. Ya, itu boleh masuk akal.

Sebaliknya, ketiadaannya dari Green Mountain State mungkin ada kaitan dengan sejarah masalah undang-undang di Vermont. Pada tahun 2011, Chick-fil-A terjerat dalam pertikaian tanda dagang dengan artis layar sutera Vermont yang terkenal, Robert Muller-Moore. Moore telah merancang slogan "Eat More Kale" atas nama rakan petani, dengan tujuan untuk mempromosikan pertanian dan hasil Vermont. Tetapi ketika dia berusaha untuk menandakannya, Chick-fil-A mempertikaikan aplikasinya, dengan menyatakan slogan tersebut melanggar tanda dagang "Eat Mor Chikin" yang popular mereka sendiri.

Pertempuran undang-undang selama tiga tahun berlaku, di mana penduduk dan bahkan ketua negara tidak malu untuk menyatakan pihak mana mereka berada. Muller-Moore mendapat sokongan orang ramai dari gabenor Vermont, dan akhirnya menuntut kemenangan pada tahun 2014, apabila Pejabat Paten dan Tanda Dagangan A.S. meluluskan permohonannya.

Mungkinkah pertikaian "Eat More Kale" menjadi alasan Chick-fil-A belum membuka restoran di Vermont? Walaupun Muller-Moore telah mendengar "tidak menyembunyikan atau rambut" dari Chick-fil-A sejak 2014, mereka muncul kembali di radar negara bagian pada tahun 2016, ketika mereka memulai debut hidangan salad salad kale yang disajikan dengan - tunggu itu - maple vinaigrette. Maple adalah salah satu eksport utama Vermont, dan langkah itu dilihat oleh beberapa orang (termasuk Muller-Moore) sebagai rahsia di negeri ini.

Walau apa jua keadaannya, Chick-fil-A tetap menjadi rantai makanan segera yang sangat popular, yang cepat mendekati kehadiran nasional. Sebelum mereka dapat sampai ke 50 negeri, mereka mungkin harus menyelesaikan masalah dengan Vermont. Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai trend makanan segera terkini, lihat 9 Makanan Segera Masa Terbatas Terbaik di Menu Sekarang, dan jangan lupa untuk mendaftar buletin kami untuk mendapatkan berita restoran terkini terus ke peti masuk anda.


Chick-fil-A Mungkin Tidak Dialu-alukan di Negeri Ini

Populariti Chick-fil-A telah didokumentasikan dengan baik. Selama enam tahun berturut-turut, rangkaian yang berpusat di Atlanta telah mendapat tempat pertama di Indeks Kepuasan Pengguna Amerika. Kemudian beberapa tahun yang lalu, Orang Dalam Perniagaan dan Foursquare sejauh ini menamakannya restoran makanan segera kegemaran Amerika, menerbitkan peta yang menunjukkan Chick-fil-A sebagai rangkaian paling popular di 39 dari 50 negeri.

Tetapi jika anda melihat peta ini dengan lebih dekat, anda mungkin akan melihat jalan keluar yang menarik: hampir keseluruhan Pantai Timur disekat sebagai "Chick-fil-A-states", kecuali satu. Negeri Vermont. Dan rantaian ini tidak hanya popular di negeri ini - sama sekali tidak mempunyai lokasi di sana. Sebenarnya, Vermont adalah satu-satunya negeri daratan tanpa restoran Chick-fil-A. (BERKAITAN: 7 Sandwic Ayam Makanan Segera Baru Yang Semua Orang Bincangkan.)

Terdapat beberapa kemungkinan penjelasan untuk ini. Mungkin Vermont terlalu jarang dihuni untuk menjadi tempat yang menarik bagi Chick-fil-A untuk membawa perniagaannya — dengan perkiraan tahun 2021, Vermont adalah negara kedua paling sedikit penduduk di AS. Ada juga fakta bahawa Chick-fil-A sangat terkenal selektif dalam proses permohonannya, pemberian francais hanya sekitar 1% dari semua pemohon. Ada kemungkinan bahawa Vermont hanya gagal menghasilkan calon yang kompetitif. Ya, itu boleh masuk akal.

Sebaliknya, ketiadaannya dari Green Mountain State mungkin ada kaitan dengan sejarah rantai masalah undang-undang di Vermont. Pada tahun 2011, Chick-fil-A terjerat dalam pertikaian tanda dagang dengan artis layar sutera Vermont yang terkenal, Robert Muller-Moore. Moore telah merancang slogan "Eat More Kale" atas nama rakan petani, dengan tujuan untuk mempromosikan pertanian dan hasil Vermont. Tetapi ketika dia berusaha untuk menandakannya, Chick-fil-A mempertikaikan aplikasinya, dengan menyatakan slogan tersebut melanggar tanda dagang "Eat Mor Chikin" yang popular mereka sendiri.

Pertempuran undang-undang selama tiga tahun berlaku, di mana penduduk dan bahkan ketua negara tidak malu untuk menyatakan pihak mana mereka berada. Muller-Moore mendapat sokongan orang ramai dari gabenor Vermont, dan akhirnya menuntut kemenangan pada tahun 2014, ketika Pejabat Paten dan Tanda Dagangan A.S. meluluskan permohonannya.

Mungkinkah pertikaian "Eat More Kale" menjadi alasan Chick-fil-A belum membuka restoran di Vermont? Walaupun Muller-Moore telah mendengar "tidak menyembunyikan atau rambut" dari Chick-fil-A sejak 2014, mereka muncul kembali di radar negara bagian pada tahun 2016, ketika mereka memulai debut hidangan salad salad kale yang disajikan dengan - tunggu itu - maple vinaigrette. Maple adalah salah satu eksport utama Vermont, dan langkah itu dilihat oleh beberapa orang (termasuk Muller-Moore) sebagai rahsia di negeri ini.

Walau apa jua keadaannya, Chick-fil-A tetap menjadi rantai makanan segera yang sangat popular, yang cepat mendekati kehadiran nasional. Sebelum mereka dapat sampai ke 50 negeri, mereka mungkin harus menyelesaikan masalah dengan Vermont. Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai trend makanan segera terkini, lihat 9 Makanan Segera Masa Terbatas Terbaik di Menu Sekarang, dan jangan lupa untuk mendaftar buletin kami untuk mendapatkan berita restoran terkini terus ke peti masuk anda.


Chick-fil-A Mungkin Tidak Dialu-alukan di Negeri Ini

Populariti Chick-fil-A telah didokumentasikan dengan baik. Selama enam tahun berturut-turut, rangkaian yang berpusat di Atlanta telah mendapat tempat pertama di Indeks Kepuasan Pengguna Amerika. Kemudian beberapa tahun yang lalu, Orang Dalam Perniagaan dan Foursquare sejauh ini menamakannya restoran makanan segera kegemaran Amerika, menerbitkan peta yang menunjukkan Chick-fil-A sebagai rangkaian paling popular di 39 dari 50 negeri.

Tetapi jika anda melihat peta ini dengan lebih dekat, anda mungkin akan melihat jalan keluar yang menarik: hampir keseluruhan Pantai Timur disekat sebagai "Chick-fil-A-states", kecuali satu. Negeri Vermont. Dan rantaian ini tidak hanya popular di negeri ini - sama sekali tidak mempunyai lokasi di sana. Sebenarnya, Vermont adalah satu-satunya negeri daratan tanpa restoran Chick-fil-A. (BERKAITAN: 7 Sandwic Ayam Makanan Segera Baru Yang Semua Orang Bincangkan.)

Terdapat beberapa kemungkinan penjelasan untuk ini. Mungkin Vermont terlalu jarang dihuni untuk menjadi tempat yang menarik bagi Chick-fil-A untuk membawa perniagaannya — dengan perkiraan tahun 2021, Vermont adalah negara kedua paling sedikit penduduk di AS. Ada juga fakta bahawa Chick-fil-A sangat terkenal selektif dalam proses permohonannya, pemberian francais hanya sekitar 1% dari semua pemohon. Ada kemungkinan bahawa Vermont hanya gagal menghasilkan calon yang kompetitif. Ya, itu boleh masuk akal.

Sebaliknya, ketiadaannya dari Green Mountain State mungkin ada kaitan dengan sejarah masalah undang-undang di Vermont. Pada tahun 2011, Chick-fil-A terjerat dalam pertikaian tanda dagang dengan artis layar sutera Vermont yang terkenal, Robert Muller-Moore. Moore telah merancang slogan "Eat More Kale" atas nama rakan petani, dengan tujuan untuk mempromosikan pertanian dan hasil Vermont. Tetapi ketika dia berusaha untuk menandakannya, Chick-fil-A mempertikaikan aplikasinya, dengan menyatakan slogan tersebut melanggar tanda dagang "Eat Mor Chikin" yang popular mereka sendiri.

Pertempuran undang-undang selama tiga tahun berlaku, di mana penduduk dan bahkan ketua negara tidak malu untuk menyatakan pihak mana mereka berada. Muller-Moore mendapat sokongan orang ramai dari gabenor Vermont, dan akhirnya menuntut kemenangan pada tahun 2014, ketika Pejabat Paten dan Tanda Dagangan A.S. meluluskan permohonannya.

Mungkinkah pertikaian "Eat More Kale" menjadi alasan Chick-fil-A belum membuka restoran di Vermont? Walaupun Muller-Moore telah mendengar "tidak menyembunyikan atau rambut" dari Chick-fil-A sejak 2014, mereka muncul kembali di radar negara bagian pada tahun 2016, ketika mereka memulai debut hidangan salad salad kale yang disajikan dengan - tunggu itu - maple vinaigrette. Maple adalah salah satu eksport utama Vermont, dan langkah itu dilihat oleh beberapa orang (termasuk Muller-Moore) sebagai rahsia di negeri ini.

Walau apa jua keadaannya, Chick-fil-A tetap menjadi rantai makanan segera yang sangat popular, yang cepat mendekati kehadiran nasional. Sebelum mereka dapat sampai ke 50 negeri, mereka mungkin harus menyelesaikan masalah dengan Vermont. Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai trend makanan segera terkini, lihat 9 Makanan Segera Masa Terbatas Terbaik di Menu Sekarang, dan jangan lupa untuk mendaftar buletin kami untuk mendapatkan berita restoran terkini terus ke peti masuk anda.


Chick-fil-A Mungkin Tidak Dialu-alukan di Negeri Ini

Populariti Chick-fil-A telah didokumentasikan dengan baik. Selama enam tahun berturut-turut, rangkaian yang berpusat di Atlanta telah mendapat tempat pertama di Indeks Kepuasan Pengguna Amerika. Kemudian beberapa tahun yang lalu, Orang Dalam Perniagaan dan Foursquare sejauh ini menamakannya restoran makanan segera kegemaran Amerika, menerbitkan peta yang menunjukkan Chick-fil-A sebagai rangkaian paling popular di 39 dari 50 negeri.

Tetapi jika anda melihat peta ini dengan lebih dekat, anda mungkin akan melihat jalan keluar yang menarik: hampir keseluruhan Pantai Timur disekat sebagai "Chick-fil-A-states", kecuali satu. Negeri Vermont. Dan rantaian ini tidak hanya popular di negeri ini - sama sekali tidak mempunyai lokasi di sana. Sebenarnya, Vermont adalah satu-satunya negeri daratan tanpa restoran Chick-fil-A. (BERKAITAN: 7 Sandwic Ayam Makanan Segera Baru Yang Semua Orang Bincangkan.)

Terdapat beberapa kemungkinan penjelasan untuk ini. Mungkin Vermont terlalu jarang dihuni untuk menjadi tempat yang menarik bagi Chick-fil-A untuk membawa perniagaannya — dengan perkiraan tahun 2021, Vermont adalah negara kedua paling sedikit penduduk di AS. Ada juga fakta bahawa Chick-fil-A sangat terkenal selektif dalam proses permohonannya, pemberian francais hanya sekitar 1% dari semua pemohon. Ada kemungkinan bahawa Vermont hanya gagal menghasilkan calon yang kompetitif. Ya, itu boleh masuk akal.

Sebaliknya, ketiadaannya dari Green Mountain State mungkin ada kaitan dengan sejarah rantai masalah undang-undang di Vermont. Pada tahun 2011, Chick-fil-A terjerat dalam pertikaian tanda dagang dengan artis layar sutera Vermont yang terkenal, Robert Muller-Moore. Moore telah merancang slogan "Eat More Kale" atas nama rakan petani, dengan tujuan untuk mempromosikan pertanian dan hasil Vermont. Tetapi ketika dia berusaha untuk menandakannya, Chick-fil-A mempertikaikan aplikasinya, dengan menyatakan slogan tersebut melanggar tanda dagang "Eat Mor Chikin" yang popular mereka sendiri.

Pertempuran undang-undang selama tiga tahun berlaku, di mana penduduk dan bahkan ketua negara tidak malu untuk menyatakan pihak mana mereka berada. Muller-Moore mendapat sokongan orang ramai dari gabenor Vermont, dan akhirnya menuntut kemenangan pada tahun 2014, apabila Pejabat Paten dan Tanda Dagangan A.S. meluluskan permohonannya.

Mungkinkah pertikaian "Eat More Kale" menjadi alasan Chick-fil-A belum membuka restoran di Vermont? Walaupun Muller-Moore telah mendengar "tidak menyembunyikan atau rambut" dari Chick-fil-A sejak 2014, mereka muncul kembali di radar negara bagian pada tahun 2016, ketika mereka memulai debut hidangan salad salad kale yang disajikan dengan - tunggu itu - maple vinaigrette. Maple adalah salah satu eksport utama Vermont, dan langkah itu dilihat oleh beberapa orang (termasuk Muller-Moore) sebagai rahsia di negeri ini.

Walau apa jua keadaannya, Chick-fil-A tetap menjadi rantai makanan segera yang sangat popular, yang cepat mendekati kehadiran nasional. Sebelum mereka dapat mencapai 50 negeri, mereka mungkin harus menyelesaikan masalah dengan Vermont. Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai trend makanan segera terkini, lihat 9 Makanan Segera Masa Terbatas Terbaik di Menu Sekarang, dan jangan lupa untuk mendaftar buletin kami untuk mendapatkan berita restoran terkini terus ke peti masuk anda.


Chick-fil-A Mungkin Tidak Dialu-alukan di Negeri Ini

Populariti Chick-fil-A telah didokumentasikan dengan baik. Selama enam tahun berturut-turut, rangkaian yang berpusat di Atlanta telah mendapat tempat pertama di Indeks Kepuasan Pengguna Amerika. Kemudian beberapa tahun yang lalu, Orang Dalam Perniagaan dan Foursquare sejauh ini menamakannya restoran makanan segera kegemaran Amerika, menerbitkan peta yang menunjukkan Chick-fil-A sebagai rangkaian paling popular di 39 dari 50 negeri.

Tetapi jika anda melihat peta ini dengan lebih dekat, anda mungkin akan melihat jalan keluar yang menarik: hampir keseluruhan Pantai Timur disekat sebagai "Chick-fil-A-states", kecuali satu. Negeri Vermont. Dan rantaian ini tidak hanya popular di negeri ini - sama sekali tidak mempunyai lokasi di sana. Sebenarnya, Vermont adalah satu-satunya negeri daratan tanpa restoran Chick-fil-A. (BERKAITAN: 7 Sandwic Ayam Makanan Segera Baru Yang Semua Orang Bincangkan.)

Terdapat beberapa kemungkinan penjelasan untuk ini. Mungkin Vermont terlalu jarang dihuni untuk menjadi tempat yang menarik bagi Chick-fil-A untuk membawa perniagaannya — dengan perkiraan tahun 2021, Vermont adalah negara kedua paling sedikit penduduk di AS. Ada juga fakta bahawa Chick-fil-A sangat terkenal selektif dalam proses permohonannya, pemberian francais hanya sekitar 1% dari semua pemohon. Ada kemungkinan bahawa Vermont hanya gagal menghasilkan calon yang kompetitif. Ya, itu boleh masuk akal.

Sebaliknya, ketiadaannya dari Green Mountain State mungkin ada kaitan dengan sejarah masalah undang-undang di Vermont. Pada tahun 2011, Chick-fil-A terjerat dalam pertikaian tanda dagang dengan artis layar sutera Vermont yang terkenal, Robert Muller-Moore. Moore telah merancang slogan "Eat More Kale" atas nama rakan petani, dengan tujuan untuk mempromosikan pertanian dan hasil Vermont. Tetapi ketika dia berusaha untuk menandakannya, Chick-fil-A mempertikaikan aplikasinya, dengan menyatakan slogan tersebut melanggar tanda dagang "Eat Mor Chikin" yang popular mereka sendiri.

Pertempuran undang-undang selama tiga tahun berlaku, di mana penduduk dan bahkan ketua negara tidak malu untuk menyatakan pihak mana mereka berada. Muller-Moore mendapat sokongan orang ramai dari gabenor Vermont, dan akhirnya menuntut kemenangan pada tahun 2014, apabila Pejabat Paten dan Tanda Dagangan A.S. meluluskan permohonannya.

Mungkinkah pertikaian "Eat More Kale" menjadi alasan Chick-fil-A belum membuka restoran di Vermont? Walaupun Muller-Moore telah mendengar "tidak menyembunyikan atau rambut" dari Chick-fil-A sejak 2014, mereka muncul kembali di radar negara bagian pada tahun 2016, ketika mereka memulai debut hidangan salad salad kale yang disajikan dengan - tunggu itu - maple vinaigrette. Maple adalah salah satu eksport utama Vermont, dan langkah itu dilihat oleh beberapa orang (termasuk Muller-Moore) sebagai rahsia di negeri ini.

Walau apa jua keadaannya, Chick-fil-A tetap menjadi rantai makanan segera yang sangat popular, yang cepat mendekati kehadiran nasional. Sebelum mereka dapat sampai ke 50 negeri, mereka mungkin harus menyelesaikan masalah dengan Vermont. Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai trend makanan segera terkini, lihat 9 Makanan Segera Masa Terbatas Terbaik di Menu Sekarang, dan jangan lupa untuk mendaftar buletin kami untuk mendapatkan berita restoran terkini terus ke peti masuk anda.


Chick-fil-A Mungkin Tidak Dialu-alukan di Negeri Ini

Populariti Chick-fil-A telah didokumentasikan dengan baik. Selama enam tahun berturut-turut, rangkaian yang berpusat di Atlanta telah mendapat tempat pertama di Indeks Kepuasan Pengguna Amerika. Kemudian beberapa tahun yang lalu, Orang Dalam Perniagaan dan Foursquare sejauh ini menamakannya restoran makanan segera kegemaran Amerika, menerbitkan peta yang menunjukkan Chick-fil-A sebagai rangkaian paling popular di 39 dari 50 negeri.

Tetapi jika anda melihat peta ini dengan lebih dekat, anda mungkin akan melihat jalan keluar yang menarik: hampir keseluruhan Pantai Timur disekat sebagai "Chick-fil-A-states", kecuali satu. Negeri Vermont. Dan rantaian ini tidak hanya popular di negeri ini - sama sekali tidak mempunyai lokasi di sana. Sebenarnya, Vermont adalah satu-satunya negeri daratan tanpa restoran Chick-fil-A. (BERKAITAN: 7 Sandwic Ayam Makanan Segera Baru Yang Semua Orang Bincangkan.)

Terdapat beberapa kemungkinan penjelasan untuk ini. Mungkin Vermont terlalu jarang dihuni untuk menjadi tempat yang menarik bagi Chick-fil-A untuk menjalankan perniagaannya - dengan anggaran 2021, Vermont adalah negara kedua paling sedikit penduduk di AS. Juga ada kenyataan bahawa Chick-fil-A sangat terkenal selektif dalam proses permohonannya, pemberian francais hanya sekitar 1% dari semua pemohon. Ada kemungkinan bahawa Vermont hanya gagal menghasilkan calon yang kompetitif. Ya, itu boleh masuk akal.

Sebaliknya, ketiadaannya dari Green Mountain State mungkin ada kaitan dengan sejarah rantai masalah undang-undang di Vermont. Pada tahun 2011, Chick-fil-A terjerat dalam pertikaian tanda dagang dengan artis layar sutera Vermont yang terkenal, Robert Muller-Moore. Moore telah merancang slogan "Eat More Kale" atas nama rakan petani, dengan tujuan untuk mempromosikan pertanian dan hasil Vermont. Tetapi ketika dia berusaha untuk menandakannya, Chick-fil-A mempertikaikan aplikasinya, dengan menyatakan slogan tersebut melanggar tanda dagang "Eat Mor Chikin" yang popular mereka sendiri.

Pertempuran undang-undang selama tiga tahun berlaku, di mana penduduk dan bahkan ketua negara tidak malu untuk menyatakan pihak mana mereka berada. Muller-Moore mendapat sokongan orang ramai dari gabenor Vermont, dan akhirnya menuntut kemenangan pada tahun 2014, apabila Pejabat Paten dan Tanda Dagangan A.S. meluluskan permohonannya.

Mungkinkah perselisihan "Eat More Kale" menjadi alasan Chick-fil-A belum membuka restoran di Vermont? Walaupun Muller-Moore telah mendengar "tidak menyembunyikan atau rambut" dari Chick-fil-A sejak 2014, mereka muncul kembali di radar negara bagian pada tahun 2016, ketika mereka memulai debut hidangan salad salad kale yang disajikan dengan - tunggu itu - maple vinaigrette. Maple adalah salah satu eksport utama Vermont, dan langkah itu dilihat oleh beberapa orang (termasuk Muller-Moore) sebagai rahsia di negeri ini.

Walau apa jua keadaannya, Chick-fil-A tetap menjadi rantai makanan segera yang sangat popular, yang cepat mendekati kehadiran nasional. Sebelum mereka dapat sampai ke 50 negeri, mereka mungkin harus menyelesaikan masalah dengan Vermont. Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai trend makanan segera terkini, lihat 9 Makanan Segera Masa Terbatas Terbaik di Menu Sekarang, dan jangan lupa untuk mendaftar ke buletin kami untuk menyampaikan berita restoran terkini terus ke peti masuk anda.


Chick-fil-A Mungkin Tidak Dialu-alukan di Negeri Ini

Populariti Chick-fil-A telah didokumentasikan dengan baik. Selama enam tahun berturut-turut, rangkaian yang berpusat di Atlanta telah mendapat tempat pertama di Indeks Kepuasan Pengguna Amerika. Kemudian beberapa tahun yang lalu, Orang Dalam Perniagaan and Foursquare went so far as to name it America's favorite fast-food restaurant, publishing a map that showed Chick-fil-A as the most popular chain in 39 out of the 50 states.

But if you look at this map more closely, you might notice an interesting outlier: almost the entirety of the East Coast is blocked out as "Chick-fil-A-states," except for one. The state of Vermont. And not only is the chain not popular in the state—it has no locations there at all. In fact, Vermont is the only mainland state without a Chick-fil-A restaurant. (RELATED: 7 New Fast-Food Chicken Sandwiches Everyone's Talking About.)

There are a few possible explanations for this. Perhaps Vermont is too sparsely populated to be an attractive place for Chick-fil-A to bring its business—by a 2021 estimate, Vermont is the second least populous state in the U.S. There's also the fact that Chick-fil-A is notoriously selective in its application process, granting franchises to only about 1% of all applicants. It's possible that Vermont has simply failed to produce a competitive candidate. Yea, that could make sense.

On the other hand, its absence from the Green Mountain State might have something to do with the chain's history of legal trouble in Vermont. In 2011, Chick-fil-A became entangled in a trademark dispute with a popular Vermont silk-screen artist Robert Muller-Moore. Moore had designed the "Eat More Kale" slogan on behalf of a farmer friend, with the goal of promoting Vermont's agriculture and produce. But when he attempted to trademark it, Chick-fil-A contested his application, claiming the slogan infringed on their own popular "Eat Mor Chikin" trademark.

A three-year legal battle ensued, during which the residents and even heads of state weren't shy in expressing whose side they were on. Muller-Moore received public support from Vermont's governor, and ultimately claimed victory in 2014, when the U.S. Patent and Trademark Office approved his application.

Could the "Eat More Kale" dispute be the reason Chick-fil-A has yet to open a restaurant in Vermont? While Muller-Moore has heard "neither hide nor hair" from Chick-fil-A since 2014, they popped back up on the state's radar in 2016, when they debuted a kale salad side dish served with—wait for it—maple vinaigrette. Maple is one of Vermont's major exports, and the move was seen by some (including Muller-Moore) as an overt jab at the state.

Whatever the case may be, Chick-fil-A remains an immensely popular fast-food chain, one that is quickly closing in on a complete national presence. Before they can get to 50 states, though, they may have to patch things up with Vermont. For more on the latest fast-food trends, check out the 9 Best Limited-Time Fast Foods on Menus Right Now, and don't forget to sign up for our newsletter to get the latest restaurant news delivered straight to your inbox.


Tonton videonya: Ayam crispy yang paling laris di amerika chick-fil-A uenak banget (Disember 2021).