Resepi baru

Penyejuk Capitano

Penyejuk Capitano

Berikut adalah resipi koktail yang menyeronokkan dan rendah kalori untuk dicuba oleh Sanpellegrino Sparkling Fruit Beverages

Capitano Cooler di Sanpellegrino adalah minuman berangin dan sejuk yang menangkap intipati Mexico dengan campuran rasa yang manis dan tajam.

Bahan-bahan

  • 1 ons rum putih
  • 5 ons rum Jamaica
  • 2 ons minuman buah berkilau, seperti Sanpellegrino Pompelmo
  • Jus ⁄ limau nipis
  • 1 sudu teh madu
  • Buah limau gedang atau limau gedang, untuk hiasan

Fakta Pemakanan

Hidangan1

Kalori Setiap Hidangan441

Setara folat (jumlah) 5µg1%


Verjus dalam Koktel

Verjus telah disebut sebagai ramuan suci ramuan koktail selama lima tahun terakhir, tetapi koki Australia yang dikasihi Maggie Beer telah membuatnya secara komersial sejak tahun 1985, dan sejarahnya bermula dari tahun 1300-an. Ini pada dasarnya adalah jus anggur yang belum masak dan namanya berasal dari bahasa Perancis untuk jus hijau, walaupun itu sedikit fais amis seperti yang biasa dikatakan oleh guru Perancis - kawan yang salah - kerana walaupun terdapat "jus hijau" moniker, verjus boleh dibuat dari anggur merah atau putih, dan dari pelbagai jenis anggur.

Jus anggur yang tidak dimasak dan tidak diolah sangat cerah, tart dan alternatif yang hebat untuk rasa sitrus atau cuka yang kuat dan biasanya dibuat dari anggur yang belum matang pada waktu penuaian. Inilah cara Maggie menggambarkannya sendiri: "ia adalah asid lembut yang 'mencerahkan' rasa makanan, dan bukannya mendominasi, itulah sebabnya ia sangat berharga dalam memasak dan itu, dan masih merupakan bahan di semua negara di Mediterranean dengan nama yang berbeza. "

Nama-nama yang berbeza seperti verjus (Perancis), agresto (Itali), agraz (Sepanyol), hosrum (Lebanon) dan abghooreh (Iran) dan seperti yang anda dapat dari barisan antarabangsa seperti itu, verjus paling banyak terdapat di dapur domestik - bekerja di tempat cuka paling kerap untuk menambahkan aksen asam pada saus salad, mustard atau perap ringan.

Walau bagaimanapun, hanya kerana telah menjadi alat tukang masak selama berabad-abad (resipi menggunakan verjus dari Taillevent, tukang masak kepada Raja Perancis Charles V dan pengarang Le Viandier, yang diterbitkan pada sekitar tahun 1375) ia mempunyai tempat yang berharga dalam koktail - terutamanya dengan rasa yang lebih ringan dan lebih halus yang memerlukan asidulan tetapi akan dikuasai dengan jus lemon atau limau.

Bellini dari Capitano

Hari-hari ini anda boleh menemui menu seperti Carlton's Capitano Carlton's Capitano (di Bellini Darren Leaney yang indah
membuat), FARE London dan Adelaide's Mungkin Mae juga di feed Instagram bartender berprofil tinggi seperti Nico de Soto. Walaupun berfungsi dengan baik dengan pelbagai ramuan, pertalian paling jelas dari Verjus adalah untuk bahan-bahan berasaskan anggur lain - pikirkan cognac, armagnac, pisco, sherry dan wain bersoda - serta jenama lain dari buah seperti calvados.

Verjus putih cenderung mempunyai keasidan yang lebih kuat pada lelangit, dengan rasa cerah dan garing yang serupa dengan sebilangan wain putih asid tinggi. Kemudian ada verjus merah yang lebih lembut (misalnya, Maggie Beer's, disebut Sangiovese Verjuice yang terbuat dari anggur sangiovese) yang sering berbuah dan kurang agresif walaupun pada hakikatnya kadar asid biasanya sama.


Verjus dalam Koktel

Verjus telah disebut sebagai ramuan suci ramuan koktail selama lima tahun terakhir, tetapi koki Australia yang dikasihi Maggie Beer telah membuatnya secara komersial sejak tahun 1985, dan sejarahnya bermula dari tahun 1300-an. Ini pada dasarnya adalah jus anggur yang belum masak dan namanya berasal dari bahasa Perancis untuk jus hijau, walaupun itu sedikit fais amis seperti yang biasa dikatakan oleh guru Perancis - kawan yang salah - kerana walaupun terdapat "jus hijau" moniker, verjus boleh dibuat dari anggur merah atau putih, dan dari pelbagai jenis anggur.

Jus anggur yang tidak dimasak dan tidak diolah sangat cerah, tart dan alternatif yang hebat untuk rasa sitrus atau cuka yang kuat dan biasanya dibuat dari anggur yang belum matang pada waktu penuaian. Inilah cara Maggie menggambarkannya sendiri: "ia adalah asid lembut yang 'mencerahkan' rasa makanan, dan bukannya mendominasi, itulah sebabnya ia sangat berharga dalam memasak dan itu, dan masih merupakan bahan di semua negara di Mediterranean dengan nama yang berbeza. "

Nama-nama yang berbeza seperti verjus (Perancis), agresto (Itali), agraz (Sepanyol), hosrum (Lebanon) dan abghooreh (Iran) dan seperti yang anda dapat dari barisan antarabangsa seperti itu, verjus paling banyak terdapat di dapur domestik - bekerja di tempat cuka paling kerap untuk menambahkan aksen asam pada saus salad, mustard atau perap ringan.

Namun, hanya kerana telah menjadi alat tukang masak selama berabad-abad (resipi menggunakan verjus yang berasal dari Taillevent, tukang masak kepada Raja Perancis Charles V dan pengarang Le Viandier, yang diterbitkan pada sekitar tahun 1375) ia mempunyai tempat yang berharga dalam koktel - terutamanya dengan rasa yang lebih ringan dan lebih lembut yang memerlukan pengasam tetapi akan dikuasai dengan jus lemon atau limau.

Bellini dari Capitano

Hari-hari ini anda boleh menemui menu seperti Carlton's Capitano Carlton's Capitano (di Bellini Darren Leaney yang indah
membuat), FARE London dan Adelaide's Mungkin Mae juga di feed Instagram bartender berprofil tinggi seperti Nico de Soto. Walaupun berfungsi dengan baik dengan pelbagai ramuan, pertalian paling jelas dari Verjus adalah untuk bahan-bahan berasaskan anggur lain - pikirkan cognac, armagnac, pisco, sherry dan wain bersoda - serta jenama lain dari buah seperti calvados.

Verjus putih cenderung mempunyai keasidan yang lebih kuat pada lelangit, dengan rasa cerah dan garing yang serupa dengan sebilangan wain putih asid tinggi. Kemudian ada verjus merah yang lebih lembut (misalnya, Maggie Beer's, disebut Sangiovese Verjuice yang terbuat dari anggur sangiovese) yang sering berbuah dan kurang agresif walaupun pada hakikatnya kadar asid biasanya sama.


Verjus dalam Koktel

Verjus telah disebut sebagai ramuan suci ramuan koktail selama lima tahun terakhir, tetapi koki Australia yang dikasihi Maggie Beer telah membuatnya secara komersial sejak tahun 1985, dan sejarahnya bermula dari tahun 1300-an. Ini pada dasarnya adalah jus anggur yang belum masak dan namanya berasal dari bahasa Perancis untuk jus hijau, walaupun itu sedikit fais amis seperti yang biasa dikatakan oleh guru Perancis - kawan palsu - kerana walaupun terdapat "jus hijau" moniker, verjus boleh dibuat dari anggur merah atau putih, dan dari pelbagai jenis anggur.

Jus anggur yang tidak dimasak dan tidak diolah sangat cerah, tart dan alternatif yang hebat untuk rasa sitrus atau cuka yang kuat dan biasanya dibuat dari anggur yang belum matang pada waktu penuaian. Inilah cara Maggie menggambarkannya sendiri: "ia adalah asid lembut yang 'mencerahkan' rasa makanan, dan bukannya mendominasi, itulah sebabnya ia sangat berharga dalam memasak dan itu, dan masih merupakan bahan di semua negara di Mediterranean dengan nama yang berbeza. "

Nama yang berbeza seperti verjus (Perancis), agresto (Itali), agraz (Sepanyol), hosrum (Lebanon) dan abghooreh (Iran) dan seperti yang anda peroleh dari barisan antarabangsa seperti itu, verjus paling banyak terdapat di dapur domestik - bekerja di tempat cuka paling kerap untuk menambahkan aksen asam pada saus salad, mustard atau perap ringan.

Walau bagaimanapun, hanya kerana telah menjadi alat tukang masak selama berabad-abad (resipi menggunakan verjus dari Taillevent, tukang masak kepada Raja Perancis Charles V dan pengarang Le Viandier, yang diterbitkan pada sekitar tahun 1375) ia mempunyai tempat yang berharga dalam koktail - terutamanya dengan rasa yang lebih ringan dan lebih lembut yang memerlukan pengasam tetapi akan dikuasai dengan jus lemon atau limau.

Bellini dari Capitano

Hari-hari ini anda boleh menemui menu seperti Carlton's Capitano Carlton's Capitano (di Bellini Darren Leaney yang indah
membuat), FARE London dan Adelaide's Mungkin Mae juga di Instagram feed bartender berprofil tinggi seperti Nico de Soto. Walaupun berfungsi dengan baik dengan pelbagai ramuan, pertalian paling jelas dari Verjus adalah untuk bahan-bahan berasaskan anggur lain - pikirkan cognac, armagnac, pisco, sherry dan wain bersoda - serta jenama lain dari buah seperti calvados.

Verjus putih cenderung mempunyai keasidan yang lebih kuat pada lelangit, dengan rasa cerah dan garing yang serupa dengan sebilangan wain putih asid tinggi. Kemudian ada verjus merah yang lebih lembut (misalnya, Maggie Beer's, disebut Sangiovese Verjuice yang terbuat dari anggur sangiovese) yang sering berbuah dan kurang agresif walaupun pada hakikatnya kadar asid biasanya sama.


Verjus dalam Koktel

Verjus telah disebut sebagai ramuan suci ramuan koktail selama lima tahun terakhir, tetapi koki Australia yang dikasihi Maggie Beer telah membuatnya secara komersial sejak tahun 1985, dan sejarahnya bermula dari tahun 1300-an. Ini pada dasarnya adalah jus anggur yang belum masak dan namanya berasal dari bahasa Perancis untuk jus hijau, walaupun itu sedikit fais amis seperti yang biasa dikatakan oleh guru Perancis - kawan yang salah - kerana walaupun terdapat "jus hijau" moniker, verjus boleh dibuat dari anggur merah atau putih, dan dari pelbagai jenis anggur.

Jus anggur yang tidak dimasak dan tidak diolah sangat cerah, tart dan alternatif yang hebat untuk rasa sitrus atau cuka yang kuat dan biasanya dibuat dari anggur yang belum matang pada waktu penuaian. Inilah cara Maggie menggambarkannya sendiri: "ia adalah asid lembut yang 'mencerahkan' rasa makanan, dan bukannya mendominasi, itulah sebabnya ia sangat berharga dalam memasak dan itu, dan masih merupakan bahan di semua negara di Mediterranean dengan nama yang berbeza. "

Nama-nama yang berbeza seperti verjus (Perancis), agresto (Itali), agraz (Sepanyol), hosrum (Lebanon) dan abghooreh (Iran) dan seperti yang anda dapat dari barisan antarabangsa seperti itu, verjus paling banyak terdapat di dapur domestik - bekerja di tempat cuka paling kerap untuk menambahkan aksen asam pada saus salad, mustard atau perap ringan.

Walau bagaimanapun, hanya kerana telah menjadi alat tukang masak selama berabad-abad (resipi menggunakan verjus dari Taillevent, tukang masak kepada Raja Perancis Charles V dan pengarang Le Viandier, yang diterbitkan pada sekitar tahun 1375) ia mempunyai tempat yang berharga dalam koktail - terutamanya dengan rasa yang lebih ringan dan lebih lembut yang memerlukan pengasam tetapi akan dikuasai dengan jus lemon atau limau.

Bellini dari Capitano

Hari-hari ini anda boleh menemui menu seperti Carlton's Capitano Carlton's Capitano (di Bellini Darren Leaney yang indah
membuat), FARE London dan Adelaide's Mungkin Mae juga di feed Instagram bartender berprofil tinggi seperti Nico de Soto. Walaupun berfungsi dengan baik dengan pelbagai ramuan, pertalian paling jelas dari Verjus adalah untuk bahan-bahan berasaskan anggur lain - pikirkan cognac, armagnac, pisco, sherry dan wain bersoda - serta jenama lain dari buah seperti calvados.

Verjus putih cenderung mempunyai keasidan yang lebih kuat pada lelangit, dengan rasa cerah dan garing yang serupa dengan sebilangan wain putih asid tinggi. Kemudian ada verjus merah yang lebih lembut (misalnya, Maggie Beer's, disebut Sangiovese Verjuice yang terbuat dari anggur sangiovese) yang sering berbuah dan kurang agresif walaupun pada hakikatnya kadar asid biasanya sama.


Verjus dalam Koktel

Verjus telah disebut sebagai ramuan suci ramuan koktel selama lima tahun terakhir, tetapi koki Australia yang dikasihi Maggie Beer telah membuatnya secara komersial sejak tahun 1985, dan sejarahnya bermula dari tahun 1300-an. Ini pada dasarnya adalah jus anggur yang belum masak dan namanya berasal dari bahasa Perancis untuk jus hijau, walaupun itu sedikit fais amis seperti yang biasa dikatakan oleh guru Perancis - kawan yang salah - kerana walaupun terdapat "jus hijau" moniker, verjus boleh dibuat dari anggur merah atau putih, dan dari pelbagai jenis anggur.

Jus anggur yang tidak dimasak dan tidak diolah sangat cerah, tart dan alternatif yang hebat untuk rasa sitrus atau cuka yang kuat dan biasanya dibuat dari anggur yang belum matang pada waktu penuaian. Inilah cara Maggie menggambarkannya sendiri: "ia adalah asid lembut yang 'mencerahkan' rasa makanan, dan bukannya mendominasi, itulah sebabnya ia sangat berharga dalam memasak dan itu, dan masih merupakan bahan di semua negara di Mediterranean dengan nama yang berbeza. "

Nama-nama yang berbeza seperti verjus (Perancis), agresto (Itali), agraz (Sepanyol), hosrum (Lebanon) dan abghooreh (Iran) dan seperti yang anda dapat dari barisan antarabangsa seperti itu, verjus paling banyak terdapat di dapur domestik - bekerja di tempat cuka paling kerap untuk menambahkan aksen asam pada saus salad, mustard atau perap ringan.

Walau bagaimanapun, hanya kerana telah menjadi alat tukang masak selama berabad-abad (resipi menggunakan verjus dari Taillevent, tukang masak kepada Raja Perancis Charles V dan pengarang Le Viandier, yang diterbitkan pada sekitar tahun 1375) ia mempunyai tempat yang berharga dalam koktail - terutamanya dengan rasa yang lebih ringan dan lebih lembut yang memerlukan pengasam tetapi akan dikuasai dengan jus lemon atau limau.

Bellini dari Capitano

Hari-hari ini anda boleh menemui menu seperti Carlton's Capitano Carlton's Capitano (di Bellini Darren Leaney yang indah
membuat), FARE London dan Adelaide's Mungkin Mae juga di feed Instagram bartender berprofil tinggi seperti Nico de Soto. Walaupun berfungsi dengan baik dengan pelbagai ramuan, pertalian paling jelas dari Verjus adalah untuk bahan-bahan berasaskan anggur lain - pikirkan cognac, armagnac, pisco, sherry dan wain bersoda - serta jenama lain dari buah seperti calvados.

Verjus putih cenderung mempunyai keasidan yang lebih kuat pada lelangit, dengan rasa cerah dan garing yang serupa dengan sebilangan wain putih asid tinggi. Kemudian ada verjus merah yang lebih lembut (misalnya, Maggie Beer's, disebut Sangiovese Verjuice yang terbuat dari anggur sangiovese) yang sering berbuah dan kurang agresif walaupun pada hakikatnya kadar asid biasanya sama.


Verjus dalam Koktel

Verjus telah disebut sebagai ramuan suci ramuan koktel selama lima tahun terakhir, tetapi koki Australia yang dikasihi Maggie Beer telah membuatnya secara komersial sejak tahun 1985, dan sejarahnya bermula dari tahun 1300-an. Ini pada dasarnya adalah jus anggur yang belum masak dan namanya berasal dari bahasa Perancis untuk jus hijau, walaupun itu sedikit fais amis seperti yang biasa dikatakan oleh guru Perancis - kawan palsu - kerana walaupun terdapat "jus hijau" moniker, verjus boleh dibuat dari anggur merah atau putih, dan dari pelbagai jenis anggur.

Jus anggur yang tidak dimasak dan tidak diolah sangat cerah, tart dan alternatif yang hebat untuk rasa sitrus atau cuka yang kuat dan biasanya dibuat dari anggur yang belum matang pada waktu penuaian. Inilah cara Maggie menggambarkannya sendiri: "ia adalah asid lembut yang 'mencerahkan' rasa makanan, dan bukannya mendominasi, itulah sebabnya ia sangat berharga dalam memasak dan itu, dan masih merupakan bahan di semua negara di Mediterranean dengan nama yang berbeza. "

Nama-nama yang berbeza seperti verjus (Perancis), agresto (Itali), agraz (Sepanyol), hosrum (Lebanon) dan abghooreh (Iran) dan seperti yang anda dapat dari barisan antarabangsa seperti itu, verjus paling banyak terdapat di dapur domestik - bekerja di tempat cuka paling kerap untuk menambahkan aksen asam pada saus salad, mustard atau perap ringan.

Walau bagaimanapun, hanya kerana telah menjadi alat tukang masak selama berabad-abad (resipi menggunakan verjus dari Taillevent, tukang masak kepada Raja Perancis Charles V dan pengarang Le Viandier, yang diterbitkan pada sekitar tahun 1375) ia mempunyai tempat yang berharga dalam koktail - terutamanya dengan rasa yang lebih ringan dan lebih lembut yang memerlukan pengasam tetapi akan dikuasai dengan jus lemon atau limau.

Bellini dari Capitano

Hari-hari ini anda boleh menemui menu seperti Carlton's Capitano Carlton's Capitano (di Bellini Darren Leaney yang indah
membuat), FARE London dan Adelaide's Mungkin Mae juga di feed Instagram bartender berprofil tinggi seperti Nico de Soto. Walaupun berfungsi dengan baik dengan pelbagai ramuan, pertalian paling jelas dari Verjus adalah untuk bahan-bahan berasaskan anggur lain - pikirkan cognac, armagnac, pisco, sherry dan wain bersoda - serta jenama lain dari buah seperti calvados.

Verjus putih cenderung mempunyai keasidan yang lebih kuat pada lelangit, dengan rasa cerah dan garing yang serupa dengan sebilangan wain putih asid tinggi. Kemudian ada verjus merah yang lebih lembut (misalnya, Maggie Beer's, disebut Sangiovese Verjuice yang terbuat dari anggur sangiovese) yang sering berbuah dan kurang agresif walaupun pada hakikatnya kadar asid biasanya sama.


Verjus dalam Koktel

Verjus telah disebut sebagai ramuan suci ramuan koktail selama lima tahun terakhir, tetapi koki Australia yang dikasihi Maggie Beer telah membuatnya secara komersial sejak tahun 1985, dan sejarahnya bermula dari tahun 1300-an. Ini pada dasarnya adalah jus anggur yang belum masak dan namanya berasal dari bahasa Perancis untuk jus hijau, walaupun itu sedikit fais amis seperti yang biasa dikatakan oleh guru Perancis - kawan yang salah - kerana walaupun terdapat "jus hijau" moniker, verjus boleh dibuat dari anggur merah atau putih, dan dari pelbagai jenis anggur.

Jus anggur yang tidak dimasak dan tidak diolah sangat cerah, tart dan alternatif yang hebat untuk rasa sitrus atau cuka yang kuat dan biasanya dibuat dari anggur yang belum matang pada waktu penuaian. Inilah cara Maggie menggambarkannya sendiri: "ia adalah asid lembut yang 'mencerahkan' rasa makanan, dan bukannya mendominasi, itulah sebabnya ia sangat berharga dalam memasak dan itu, dan masih merupakan bahan di semua negara di Mediterranean dengan nama yang berbeza. "

Nama-nama yang berbeza seperti verjus (Perancis), agresto (Itali), agraz (Sepanyol), hosrum (Lebanon) dan abghooreh (Iran) dan seperti yang anda dapat dari barisan antarabangsa seperti itu, verjus paling banyak terdapat di dapur domestik - bekerja di tempat cuka paling kerap untuk menambahkan aksen asam pada saus salad, mustard atau perap ringan.

Namun, hanya kerana telah menjadi alat tukang masak selama berabad-abad (resipi menggunakan verjus yang berasal dari Taillevent, tukang masak kepada Raja Perancis Charles V dan pengarang Le Viandier, yang diterbitkan pada sekitar tahun 1375) ia mempunyai tempat yang berharga dalam koktel - terutamanya dengan rasa yang lebih ringan dan lebih halus yang memerlukan asidulan tetapi akan dikuasai dengan jus lemon atau limau.

Bellini dari Capitano

Hari-hari ini anda boleh menemui menu seperti Carlton's Capitano Carlton's Capitano (di Bellini Darren Leaney yang indah
membuat), FARE London dan Adelaide's Mungkin Mae juga di feed Instagram bartender berprofil tinggi seperti Nico de Soto. Walaupun berfungsi dengan baik dengan pelbagai ramuan, afinitas paling jelas dari Verjus adalah untuk ramuan berasaskan anggur lain - pikirkan cognac, armagnac, pisco, sherry dan wain bersoda - serta brendi berasaskan buah lain seperti calvados.

Verjus putih cenderung mempunyai keasidan yang lebih kuat pada lelangit, dengan rasa cerah dan garing yang serupa dengan sebilangan wain putih asid tinggi. Kemudian ada verjus merah yang lebih lembut (misalnya, Maggie Beer's, disebut Sangiovese Verjuice yang terbuat dari anggur sangiovese) yang sering berbuah dan kurang agresif walaupun pada hakikatnya kadar asid biasanya sama.


Verjus dalam Koktel

Verjus telah disebut sebagai ramuan suci ramuan koktail selama lima tahun terakhir, tetapi koki Australia yang dikasihi Maggie Beer telah membuatnya secara komersial sejak tahun 1985, dan sejarahnya bermula dari tahun 1300-an. Ini pada dasarnya adalah jus anggur yang belum masak dan namanya berasal dari bahasa Perancis untuk jus hijau, walaupun itu sedikit fais amis seperti yang biasa dikatakan oleh guru Perancis - kawan yang salah - kerana walaupun terdapat "jus hijau" moniker, verjus boleh dibuat dari anggur merah atau putih, dan dari pelbagai jenis anggur.

Jus anggur yang tidak dimasak dan tidak diolah sangat cerah, tart dan alternatif yang hebat untuk rasa sitrus atau cuka yang kuat dan biasanya dibuat dari anggur yang belum matang pada waktu penuaian. Inilah cara Maggie menggambarkannya sendiri: "ia adalah asid lembut yang 'mencerahkan' rasa makanan, dan bukannya mendominasi, itulah sebabnya ia sangat berharga dalam memasak dan itu, dan masih merupakan bahan di semua negara di Mediterranean dengan nama yang berbeza. "

Nama-nama yang berbeza seperti verjus (Perancis), agresto (Itali), agraz (Sepanyol), hosrum (Lebanon) dan abghooreh (Iran) dan seperti yang anda dapat dari barisan antarabangsa seperti itu, verjus paling banyak terdapat di dapur domestik - bekerja di tempat cuka paling kerap untuk menambahkan aksen asam pada saus salad, mustard atau perap ringan.

Namun, hanya kerana telah menjadi alat tukang masak selama berabad-abad (resipi menggunakan verjus yang berasal dari Taillevent, tukang masak kepada Raja Perancis Charles V dan pengarang Le Viandier, yang diterbitkan pada sekitar tahun 1375) ia mempunyai tempat yang berharga dalam koktel - terutamanya dengan rasa yang lebih ringan dan lebih halus yang memerlukan asidulan tetapi akan dikuasai dengan jus lemon atau limau.

Bellini dari Capitano

Hari-hari ini anda boleh menemui menu seperti Carlton's Capitano Carlton's Capitano (di Bellini Darren Leaney yang indah
membuat), FARE London dan Adelaide's Mungkin Mae juga di Instagram feed bartender berprofil tinggi seperti Nico de Soto. Walaupun berfungsi dengan baik dengan pelbagai ramuan, afinitas paling jelas dari Verjus adalah untuk ramuan berasaskan anggur lain - pikirkan cognac, armagnac, pisco, sherry dan wain bersoda - serta brendi berasaskan buah lain seperti calvados.

Verjus putih cenderung mempunyai keasidan yang lebih kuat pada lelangit, dengan rasa cerah dan garing yang serupa dengan sebilangan wain putih asid tinggi. Kemudian ada verjus merah yang lebih lembut (misalnya, Maggie Beer's, disebut Sangiovese Verjuice yang terbuat dari anggur sangiovese) yang sering berbuah dan kurang agresif walaupun pada hakikatnya kadar asid biasanya sama.


Verjus dalam Koktel

Verjus telah disebut sebagai ramuan suci ramuan koktel selama lima tahun terakhir, tetapi koki Australia yang dikasihi Maggie Beer telah membuatnya secara komersial sejak tahun 1985, dan sejarahnya bermula dari tahun 1300-an. Ini pada dasarnya adalah jus anggur yang belum masak dan namanya berasal dari bahasa Perancis untuk jus hijau, walaupun itu sedikit fais amis seperti yang biasa dikatakan oleh guru Perancis - kawan yang salah - kerana walaupun terdapat "jus hijau" moniker, verjus boleh dibuat dari anggur merah atau putih, dan dari pelbagai jenis anggur.

Jus anggur yang tidak dimasak dan tidak diolah sangat cerah, tart dan alternatif yang hebat untuk rasa sitrus atau cuka yang kuat dan biasanya dibuat dari anggur yang belum matang pada waktu penuaian. Inilah cara Maggie menggambarkannya sendiri: "itu adalah asam lembut yang 'mencerahkan' rasa makanan, dan bukannya mendominasi, itulah sebabnya ia sangat berharga dalam memasak dan itu, dan masih merupakan bahan di semua negara di Mediterranean dengan nama yang berbeza. "

Nama yang berbeza seperti verjus (Perancis), agresto (Itali), agraz (Sepanyol), hosrum (Lebanon) dan abghooreh (Iran) dan seperti yang anda peroleh dari barisan antarabangsa seperti itu, verjus paling banyak terdapat di dapur domestik - bekerja di tempat cuka paling kerap untuk menambahkan aksen asam pada saus salad, mustard atau perap ringan.

Namun, hanya kerana telah menjadi alat tukang masak selama berabad-abad (resipi menggunakan verjus yang berasal dari Taillevent, tukang masak kepada Raja Perancis Charles V dan pengarang Le Viandier, yang diterbitkan pada sekitar tahun 1375) ia mempunyai tempat yang berharga dalam koktail - terutamanya dengan rasa yang lebih ringan dan lebih lembut yang memerlukan pengasam tetapi akan dikuasai dengan jus lemon atau limau.

Bellini dari Capitano

Hari-hari ini anda boleh menemui menu seperti Carlton's Capitano Carlton's Capitano (di Bellini Darren Leaney yang indah
membuat), FARE London dan Adelaide's Mungkin Mae juga di Instagram feed bartender berprofil tinggi seperti Nico de Soto. Walaupun berfungsi dengan baik dengan pelbagai ramuan, pertalian paling jelas dari Verjus adalah untuk bahan-bahan berasaskan anggur lain - pikirkan cognac, armagnac, pisco, sherry dan wain bersoda - serta jenama lain dari buah seperti calvados.

Verjus putih cenderung mempunyai keasidan yang lebih kuat pada lelangit, dengan rasa cerah dan garing yang serupa dengan sebilangan wain putih dengan asid tinggi. Kemudian ada verjus merah yang lebih lembut (misalnya, Maggie Beer's, disebut Sangiovese Verjuice yang terbuat dari anggur sangiovese) yang sering berbuah dan kurang agresif walaupun pada hakikatnya kadar asid biasanya sama.


Verjus dalam Koktel

Verjus telah disebut sebagai ramuan suci ramuan koktail selama lima tahun terakhir, tetapi koki Australia yang dikasihi Maggie Beer telah membuatnya secara komersial sejak tahun 1985, dan sejarahnya bermula dari tahun 1300-an. Ini pada dasarnya adalah jus anggur yang belum masak dan namanya berasal dari bahasa Perancis untuk jus hijau, walaupun itu sedikit fais amis seperti yang biasa dikatakan oleh guru Perancis - kawan yang salah - kerana walaupun terdapat "jus hijau" moniker, verjus boleh dibuat dari anggur merah atau putih, dan dari pelbagai jenis anggur.

Jus anggur yang tidak dimasak dan tidak diolah sangat cerah, tart dan alternatif yang hebat untuk rasa sitrus atau cuka yang kuat dan biasanya dibuat dari anggur yang belum matang pada waktu penuaian. Inilah cara Maggie menggambarkannya sendiri: "ia adalah asid lembut yang 'mencerahkan' rasa makanan, dan bukannya mendominasi, itulah sebabnya ia sangat berharga dalam memasak dan itu, dan masih merupakan bahan di semua negara di Mediterranean dengan nama yang berbeza. "

Nama-nama yang berbeza seperti verjus (Perancis), agresto (Itali), agraz (Sepanyol), hosrum (Lebanon) dan abghooreh (Iran) dan seperti yang anda dapat dari barisan antarabangsa seperti itu, verjus paling banyak terdapat di dapur domestik - bekerja di tempat cuka paling kerap untuk menambahkan aksen asam pada saus salad, mustard atau perap ringan.

Walau bagaimanapun, hanya kerana telah menjadi alat tukang masak selama berabad-abad (resipi menggunakan verjus dari Taillevent, tukang masak kepada Raja Perancis Charles V dan pengarang Le Viandier, yang diterbitkan pada sekitar tahun 1375) ia mempunyai tempat yang berharga dalam koktail - terutamanya dengan rasa yang lebih ringan dan lebih halus yang memerlukan asidulan tetapi akan dikuasai dengan jus lemon atau limau.

Bellini dari Capitano

Hari-hari ini anda boleh menemui menu seperti Carlton's Capitano Carlton's Capitano (di Bellini Darren Leaney yang indah
membuat), FARE London dan Adelaide's Mungkin Mae juga di Instagram feed bartender berprofil tinggi seperti Nico de Soto. Walaupun berfungsi dengan baik dengan pelbagai ramuan, pertalian paling jelas dari Verjus adalah untuk bahan-bahan berasaskan anggur lain - pikirkan cognac, armagnac, pisco, sherry dan wain bersoda - serta jenama lain dari buah seperti calvados.

Verjus putih cenderung mempunyai keasidan yang lebih kuat di lelangit, dengan rasa cerah dan garing yang serupa dengan sebilangan wain putih asid tinggi. Kemudian ada verjus merah yang lebih lembut (Maggie Beer's, misalnya, disebut Sangiovese Verjuice yang terbuat dari anggur sangiovese) yang sering berbuah dan kurang agresif walaupun pada hakikatnya kadar asid biasanya sama.


Tonton videonya: Tesla Motors Model S: BATTERY FAILURE!!! (Oktober 2021).