Resepi baru

Datang dan Dapatkannya Dengan Rangkaian Kandungan Kuliner

Datang dan Dapatkannya Dengan Rangkaian Kandungan Kuliner

Memperkenalkan pelbagai resipi dan ulasan hebat dari Rangkaian Kandungan Kuliner minggu ini

Datang dan dapatkannya! Blogger Rangkaian Kandungan Kuliner kami mempunyai beberapa ...

Semasa anda mendaftar Surat berita Daily Meal anda dijamin memberikan semua makanan dan minuman. Mencari tempat makan dan minum terbaik di dalam dan luar negara? Mencari petua tentang cara berhibur di sekitar meja? Perlukan sedikit bantuan di dapur? Artikel kami membawa anda untuk melakukan petualangan makan di seluruh dunia, menyatukan orang, dan membantu tukang masak dari semua peringkat kemahiran untuk berjaya.

Klik di sini untuk melihat Kisah Rangkaian Kandungan Kuliner yang Kami Tunjukkan Minggu Ini

Misi kami adalah menjadi semua perkara makanan dan minuman. Tetapi kita tidak dapat melakukannya tanpa suara dari seluruh negara (dan dunia). Itulah sebabnya The Daily Meal membuat Rangkaian Kandungan Kuliner, komuniti penulis resipi, pengulas restoran, blogger makanan, dan jurugambar khusus jemputan yang dihargai oleh penyunting kami kerana pandangan mereka mengenai semua perkara masakan. Ini adalah cara untuk menonjolkan koleksi suara yang bersemangat dan berpengetahuan yang sangat istimewa dan pelbagai, dan membolehkan pembaca The Daily Meal dan penyumbang lain juga mengenali mereka.

Sekiranya anda tidak biasa dengan Rangkaian Kandungan Kuliner The Daily Meal, anda semestinya. Anda akan dapati kandungan segar yang dipromosikan setiap hari di laman utama di bawah bahagian ciri, dan juga di setiap halaman saluran. Apa jenis perkara yang anda harapkan? Sup Nasi Telur Lemony dengan Pudina dari Telur Segar Setiap Hari (Kerana Kehidupan Lebih Baik dengan Ayam), koktel safron dari Fun From Behind Bars, Roti Chickpea dari Kehidupan Vegan Rawsome ini, Chill Skillet Besi Hitam dengan Cendawan dan Tennessee Whisky Sauce oleh Twirl dan Rasa ... ini hanyalah beberapa contoh anggota Rangkaian Kandungan Kulinari yang bersemangat.

Resipi baru dan ulasan hebat sentiasa disiarkan, tetapi dengan reka bentuk semula buletin baru kami, kami juga membawa suara hebat ini terus ke peti masuk anda. Dengan siaran ini, kami juga akan kerap mengadakan rangkuman mingguan dari beberapa kisah hebat dari Rangkaian Kandungan Kuliner yang telah dipaparkan di The Daily Meal. Selamat datang, ada dunia makanan dan makanan yang hebat untuk diterokai.


Tidak seperti Portland yang memiliki begitu banyak kedai donat yang layak untuk tujuan, mereka juga boleh menukar nama panggilan dari Beervana menjadi Doughnutvana, taman permainan Portlanders di Central Oregon, Bend, memiliki kekurangan makanan. Kristina Serhan telah mengubah semua itu dari keselesaan kediamannya sendiri.

Chalk to Flour adalah kedai roti dari rumahnya, atau berasaskan pondok yang boleh anda ucapkan terima kasih kepada undang-undang pondok Oregon yang memperuntukkannya untuk membuat semuanya dari kue hingga kue hingga donat yang enak tanpa kedai atau dapur komersial. Satu-satunya gelandangan sebenarnya ialah anda tidak boleh masuk dan air mulut anda menatap rak donat coklat hazelnut yang mesti anda pesan dua hari lebih awal dan mengambilnya dari beranda (tidak memerlukan topeng kerana dia akan membuat pesanan anda dikemas dan menunggu anda) atau anda boleh membuat penghantaran tempatan.

Chalk to Flour hampir tidak pernah berniaga selama setahun tetapi Serhan mengumpulkan banyak mulut ditambah banyak ooh digital dan aah melalui akaun Instagram Chalk to Flour & # 8217s.

Perkara yang baik untuk membakar kek adatnya adalah gula dan karbohidrat. Dan sementara dia mendapat menu makanan pokoknya, dia benar-benar akan menyesuaikan apa sahaja yang anda mahukan. Tidak dapat memutuskan antara memesan selusin kek atau kuki? Dapatkan cupcake adunan cookie!

Selain menjadi pendukung donat, saya juga pelahap untuk gulungan kayu manis. Walaupun dia akan membakar anda setengah lusin keju krim klasik yang dibekukan, saya melihat dia membuat gulungan babka coklat (babka yang lebih besar?!). Dan dia menghiasnya dengan sedikit semangat oren jika anda mahu. Baiklah saya suka coklat dan oren, jadi Serhan saya yang terlalu gemuk seolah-olah dia berfikir, "apa yang Brian suka?" Coklat-oren-babka-roll bukan jem anda?

Sudah tentu, beberapa ciptaannya sedikit lebih universal dalam inspirasi mereka. Ambil Oreo Roll. "Saya tidak akan berbohong," kata Serhan, "itu adalah inspirasi 4/20. Seperti makanan munchie gourmet. Teman lelaki saya hanya membiarkan saya mempunyai setengah dari satu dan memakan tiga orang sendiri. "


10 Resipi Terbaik Dekad Kami

Dengan tahun 2020, kami & # 39; akan mencari retrospektif, dari filem hingga fesyen hingga muzik, dan banyak lagi. Hit papan iklan mungkin datang dan pergi, tetapi satu perkara dijamin dari tahun ke tahun & tukang masak mdashhungry mencari kunci untuk makanan mereka yang seterusnya. Masih terguncang dari penyataan artis top Spotify 2019 anda? Kami mengesyorkan melihat semula 10 resipi paling banyak dicari dalam koleksi kami dari 10 tahun terakhir. Walaupun dekad & rsquos naik dan turun, di bawah ini anda & rsquoll mendapat harga yang selesa dan selesa yang tidak pernah ketinggalan zaman.

10. Telur Kacang Gaya Perancis
Memulakan senarai adalah pemenang Anugerah Janggut, Eric Ripert dengan pengambilan sarapan pagi yang elegan ini, membuktikan bahawa ia tidak pernah menjadi perkara buruk untuk menambahkan sedikit mentega dan krim berat.

9. Ayam dengan 40 Cengkih Bawang Putih
Resipi Terbukti & Ccedilal ini yang menampilkan sebilangan besar bawang putih mungkin bukan pilihan terbaik untuk kencan pertama, tetapi hidangan ayam dan mentega lembut, cengkih panggang yang boleh disebarkan (James Beard mengatakan slather yang ada di atas roti berkerak!) Pastinya bahan perkahwinan.

8. Doh Pasta Semolina
Resipi penyusun ini dari pemenang Anugerah JBF Jennifer Jasinski adalah kunci untuk membuka potensi baru pasta dunia. Mungkinkah kami mengesyorkan artichoke dan truffle tortelloni putihnya, atau pusaka tomat & makanan ringan dengan ravioli keju kambing?

7. Brisket Oven Gaya Texas
Pemenang Anugerah Klasik Amerika & rsquos Louie Muller Barbecue telah dipanggil & katedral asap & rdquo untuk daging yang sangat dikagumi & rsquos telah disajikan selama hampir 70 tahun. Sekiranya ziarah karnivor tidak akan berlaku di masa depan anda, bawa pulang Texas Tengah dengan resipi ini untuk baju kurung khas mereka.

6. Sayap Ayam Madu & ndashHabanero
The Lone Star State membuat penampilan lain dalam senarai kami dengan resipi ini dari chef Houston David Cord & uacutea. Letakkan rendisi kegemaran hari permainan abadi ini di menu Super Bowl anda sekarang untuk kombo panas dan manis yang tidak dapat ditahan.

Ayam dengan 40 ulas bawang putih (gaya foto dan makanan: Judy Kim)

5. Gulung Rumah Parker
Mengapa main-main dengan klasik? James Beard & rsquos mengambil gulungan makan malam tradisional menjadikan kaedahnya mudah sambil menawarkan beberapa kelainan persembahan, seperti jalinan atau timbunan berlapis.

4. Bahu Babi Braised Braised
Pemenang Anugerah Janggut dan Chefs Boot Camp alum Hugh Acheson menganggap kecantikan memasak perlahan ini sebagai resipi keluarga kegemaran. Bahu daging babi yang kaya akan mandi selama tiga jam dengan campuran rempah dan perasa Caribbean, menghasilkan pusat makan malam yang lembut dan penuh dengan rasa.

3. Stew Oxtail Gaya Rumah
Chef Los Altos & ndashbash Laurence Chu pada asalnya membuat rebusan yang selesa ini untuk menghormati bapa mertuanya, yang merindui makanan selesa ketika kecilnya di China. Oxtail yang kaya memenuhi sos berperisa kompleks untuk hidangan yang & amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; amp; n; l; n; l »cara yang sempurna untuk tetap hangat semasa musim sejuk.

2. Makaroni dan Keju
Naib juara terbaik dekad ini diberikan kepada James Beard & rsquos mengambil keju mac & lsquon & rsquo, yang mengandungi tiga cawan cheddar cincang dan sebilangan besar roti. Perlukah kita mengatakan lebih banyak?

1. Pakaian Itik
Resipi nombor satu dekad ini membuktikan bahawa kehebatan sejati adalah abadi. Ketua pegawai strategi Yayasan Beard dan pengarang buku masakan Mitchell Davis mengemukakan perihal teknik kuno berabad-abad, yang dimulakan sebagai kaedah memelihara itik sepanjang musim sejuk, tetapi terus digunakan kerana ia menjadikan & makan lazat. & Rdquo

Semoga anda banyak memasak dan makan yang enak pada tahun dan dekad yang akan datang!

Lapar lagi? Lihat keseluruhan koleksi resipi kami.

Maggie Borden adalah pengurus kandungan di Yayasan James Beard. Cari dia di Instagram dan Twitter.


4 Jawapan 4

Saya bukan tukang masak profesional, tetapi saya pernah bekerja di dapur restoran, dan cukup beruntung dapat berteman dengan beberapa orang yang sangat berbakat - tukang masak, tukang masak pastri, lulusan sekolah masakan, dan koki eksekutif. Saya mendasarkannya pada pemerhatian saya mengenai cara mereka bekerja, dan perbualan yang saya lakukan dengan mereka. Walaupun saya tidak pernah duduk dan bertanya kepada mereka secara langsung bagaimana mereka menyediakan piring, saya kadang-kadang berfungsi sebagai papan suara untuk idea mereka, memberi cadangan, dan melihat menu yang sedang berjalan, yang saya fikir memberikan beberapa pandangan berharga.

Perlu diingat bahawa setiap koki sedikit berbeza. Terdapat banyak sumber inspirasi yang dapat digunakan oleh koki semasa membuat hidangan. Mereka dapat berfikir kembali ke zaman kanak-kanak mereka, melihat trend di kalangan rakan sebaya dan industri secara keseluruhan, melihat banyak tradisi kuliner yang berbeza, dan sebagainya. Sejauh mana setiap orang melakukan ini adalah unik, dan ini memberitahu sebahagian besar dari apa yang kita sebut sebagai "gaya" mereka. Tetapi, secara umum, saya fikir terdapat beberapa proses yang cukup universal.

Sebenarnya ada dua perkara berbeza yang berlaku semasa membuat hidangan: cita-cita dan pelaksanaan.

Oleh cita-cita, Maksud saya proses menghasilkan idea awal untuk hidangan. Ini adalah ketika koki mempunyai sebilangan besar kosong (walaupun sering kali, itu dalam konteks untuk datang dengan spesifik menaip hidangan pembuka selera, atau hidangan daging) dan mereka memikirkan kemungkinan untuk apa yang mereka mahu lakukan. Ini boleh mengambil banyak bentuk, dan saya pernah mendengar para koki menerangkan bagaimana idea mereka pertama kali datang kepada mereka dengan pelbagai cara. Ia boleh menjadi:

  • "Momen bola lampu", di mana konsep itu secara spontan dan tiba-tiba muncul di fikiran mereka, seringkali ketika mereka sedang mengerjakan sesuatu yang lain.
  • Memikirkan pelbagai hidangan dan cuba memadankan semula "elemen" atau komponen setiap hidangan antara satu sama lain. Contohnya, mengambil rasa salad ceasar (ikan teri, telur, parmesan) dan menggabungkannya dengan penyampaian telur devi. [Saya harus perhatikan bahawa ini adalah contoh saya sendiri, sebab itulah ia bukan contoh yang bagus. Seperti saya katakan: Saya bukan profesional.]
  • Diilhamkan oleh satu ramuan, dan mencari beberapa rasa lain yang melengkapi atau membezakan rasa inti itu. Contohnya, melengkapkan sup jagung manis dengan daging kepiting salji dan mentega paprika cair. [Contoh yang lebih baik, dari koki sebenar!]
  • Mengambil pinggan mangkuk (dari sebilangan sumber) dan sengaja melakukan sesuatu yang berbeza dengan satu unsur, komponen, atau rasa. Contohnya, mengambil taco (yang sering menggunakan perisa Amerika Latin) dan sebaliknya menggunakan palet perasa Asia tenggara (sos ikan, ketumbar, halia, bawang putih).

Perhatikan bahawa salah satu pendekatan ini adalah tidak duduk dengan kamus rasa dan cuba mengumpulkan kombinasi yang "secara saintifik" entah bagaimana. Koki yang baik memiliki rasa intuitif untuk rasa apa yang sesuai, semacam memori deria, yang tidak hanya diberitahu oleh pasangan rasa tetapi juga oleh tradisi kuliner. Senarai kombinasi rasa yang berpotensi hampir tidak terbatas, tetapi orang cenderung tertarik pada yang biasa dalam makanan mereka. Untuk tahap tertentu, pengunjung menginginkan keselesaan dan makanan atau rasa yang mereka kenal. Saya berpendapat bahawa ini benar walaupun dalam gastronomi molekul, di mana intinya adalah untuk menyampaikan rasa yang tidak biasa dalam persembahan biasa, biasa, atau sebaliknya - mengambil rasa yang dikenali dan disukai, dan membentangkannya dengan cara yang nampaknya pelik.

Chef tahu ini dari latihan dan pengalaman mereka, dan mereka tidak berusaha untuk membuat kombinasi rasa dari titik permulaan yang kosong. Sebaliknya, mereka menggunakan pasangan yang mereka "tahu" berfungsi dengan baik, atau yang mereka sukai. Kadang-kadang mereka akan menukar satu komponen dari pasangan itu untuk sesuatu yang serupa, tetapi secara amnya mereka tidak berusaha mencipta kombinasi rasa yang sama sekali baru dan tidak pernah dilakukan sebelumnya.

Atas sebab ini, banyak koki yang saya kenali mempunyai koleksi buku masakan dan resipi yang sangat tidak masuk akal. Seorang ketua koki yang saya bekerja selama bertahun-tahun menganggarkan bahawa dia mempunyai lebih dari 1,000 buku (dan dia menyebutnya ketika dia melayari dalam talian, membuat senarai keinginan lebih banyak lagi yang dia mahukan). Sebabnya bukan kerana mereka memasak hidangan ini seperti yang ditulis - sebaliknya, mereka menggambarnya sebagai inspirasi awal. Mereka membaca resepnya sebagai tertulis dan memikirkan bagaimana mereka ingin menggunakan kaedah tertentu, komponen apa yang dapat mereka tukar, atau bagaimana mereka dapat menyesuaikan hidangan yang sama dengan kaedah memasak yang sama sekali berbeza.

Setelah idea awal terbentuk, sudah waktunya pelaksanaan. Ini biasanya merupakan proses yang sangat berulang, yang bermaksud melibatkan memasak hidangan, mencicipinya, dan mencari maklum balas. Maklum balas itu boleh datang dari diri mereka sendiri (dengan memikirkan apa yang akan mereka ubah atau lakukan lebih baik) tetapi ia sering datang dari orang lain. Ini boleh berlaku dengan elemen tertentu dari hidangan yang dimasak secara berasingan, atau keseluruhan susunannya. Koki biasanya merasakan kepingan individu ketika mereka pergi sehingga mereka senang kemudian mereka menyatukan semuanya, merasainya, dan mencubanya pada orang lain, tetapi itu berbeza bergantung pada gaya mereka dan seberapa selesa mereka dengan apa yang mereka ada mencipta.

Dalam persekitaran pasukan yang sihat, biasanya terdapat banyak kerjasama. Chef akan membincangkan idea-idea mereka yang sudah selesai sepenuhnya dengan kuat dan berkongsi inspirasi yang mereka ada untuk satu elemen inti atau hidangan yang ingin mereka buat. Mereka mungkin memasak sebilangan kecil sesuatu dan meminta semua orang merasakannya. Salah satu bahagian kegemaran saya untuk membuat menu baru ialah sesi bengkel dengan pelbagai koki semua idea yang saling melantun, memasak hidangan mereka sendiri, kemudian mencuba masing-masing sebagai kru dan memberikan cadangan (atau kadang-kadang muncul dengan idea yang sama sekali baru dengan mengatakan "mengapa tidak boleh kita lakukan itu suka ini sebaliknya? "). Maklum balas juga boleh datang dari kakitangan rumah atau dari tetamu minggu pertama atau lebih merupakan masa yang sangat penting untuk menu baru kerana orang melihat sesuatu untuk pertama kalinya, dan anda boleh mendapatkan reaksi mereka ( jika anda cukup rendah hati untuk bertanya).

Selalunya inilah bahagian di mana para tukang masak akan duduk dengan "Alkitab rasa" dan cari rasa yang sesuai dengan apa yang sudah ada di dalam pinggan. Mereka mungkin merasakan ada sesuatu yang hilang, dan berusaha mencari sesuatu yang akan melengkapkan komponen lain. Atau mungkin mereka ingin menggunakan rasa yang berbeza dari apa yang sudah ada, dan mencari pengganti yang akan berfungsi dengan baik dengan bahan lain. Atau, mereka mempunyai satu bahan tertentu yang mereka sukai, tetapi sudah habis musim, atau terlalu mahal, dan mereka berusaha mencari pengganti yang berpatutan.

Koki yang baik juga biasanya akan berfikir tentang penyaduran pada ketika ini, dan bagaimana hidangan itu harus disusun dan dipersembahkan. Saya sering mendengar bahawa "kita makan dengan mata kita", walaupun saya rasa lebih tepat untuk mengatakan bahawa penyaduran adalah pengenalan hidangan. Agar sesuatu benar-benar, sangat baik, ia tidak dapat terasa dengan sangat baik. Ini mesti terdengar menarik di menu, dan mesti kelihatan (dan berbau) indah ketika tiba - semua itu menyumbang kepada antisipasi rasa.

Terdapat satu lagi perkara yang sangat baik, koki berpengalaman melakukannya dengan baik yang lebih dari sekadar menyediakan satu hidangan. Menyusun menu benar-benar kemahiran yang mengagumkan yang saya rasa kurang dihargai. Ia melibatkan pengulangan semua perkara di atas, bukan hanya untuk satu pinggan tetapi juga untuk sebilangan besar hidangan, semuanya mesti menarik secara individu dan mengimbangkan antara satu sama lain. Membuat keseluruhan menu melibatkan menyeimbangkan sejumlah faktor yang tidak masuk akal, seperti:

  • Gaya restoran (atau tempat, untuk acara khas)
  • Musim (ramuan apa yang segar, mudah didapati dan sama pentingnya, apa tidak)
  • Keseimbangan yang ingin mereka capai antara pelbagai jenis hidangan (makanan pembuka, hidangan utama, pasta, sandwic, pencuci mulut, lauk, dll.)
  • Keseimbangan yang ingin mereka capai antara persembahan yang berlainan (adakah mereka mempunyai sesuatu yang mesra vegetarian? Pilihan ikan? Pilihan daging? Item untuk pengunjung yang suka berpetualang? Item untuk yang tidak bertualang?)
  • Titik harga umum yang perlu mereka pertimbangkan untuk khalayak sasaran mereka
  • Kepelbagaian bahan khusus (mengelakkan kombinasi rasa yang sama digunakan dalam segalanya - atau mungkin, dapat menggunakan kembali komponen yang sama di beberapa tempat untuk kecekapan)

Ia sangat tidak waras, dan ini dalam fikiran saya adalah garis penentu antara "chef" dan "chef eksekutif". Saya selalu kagum dengan kemahiran yang terlibat bukan hanya dengan membuat senarai idea, tetapi menjadikannya sesuatu yang terasa seimbang, terdengar lazat, dan mengungkapkan gaya unik mereka - dan seterusnya, mempunyai setiap hidangan tersebut dilaksanakan dengan baik! Tukang masak di rumah seringkali dapat disajikan dengan hidangan yang hebat, dan karya klasik yang hebat dan asli, tetapi anda harus menjadi profesional yang tepat untuk menghasilkan 20-30 dari mereka yang sesuai dengan keseluruhan yang padu. Oleh itu, pada kali anda duduk di restoran, mengimbas menu, dan berfikir "ini semua terdengar sangat mengagumkan", berhenti dan beri sorak kepada koki.

Pendek kata? Ia sungguh rumit. Tidak ada peraturan yang sukar dan pantas. Ini bukan prosedur atau sains tetapi ia adalah seni. Chef menghabiskan sepanjang karier mereka belajar bagaimana melakukannya dengan baik, dan ada selalu peluang untuk menjadi lebih baik.


Mona Jackson

"Ada banyak koki yang meninggalkan saya - ada yang meninggalkan percikan debu pixie mereka ketika menyangkut teknik memasak dapur asas dan bagaimana menerapkannya dengan lebih baik. Dengan yang lain, ini mungkin pelajaran dalam perniagaan, dan mereka meninggalkan pengetahuan tentang cara menjalankan nombor, menjadi kreatif dengan konsep dan semacamnya, "jelas ICE Chef Chris Scott. "Bagi saya, pengaruh yang paling kuat adalah pelajaran rohani mengapa kita melakukan apa yang kita lakukan."

Setelah meninggalkan Birdman Juke Joint sejurus selepas dibuka di Connecticut pada tahun 2020, Chef Chris merenung, "ketika saya membuka restoran itu di Connecticut dan mempunyai masa yang paling mengerikan dalam karier saya, saya merasa sendirian. Saya merasa seolah-olah saya tidak mempunyai tempat untuk bertukar secara peribadi atau secara profesional. Dan kemudian saya bertemu dengan Chef Mona Jackson. Chef Mona adalah legenda dalam komuniti Bridgeport. Dia mempunyai kemahiran dan pengetahuan dapur Leah Chase dan watak dan keperibadian Moms Mabley. Dia sememangnya berlian di kawasan kasar yang terletak di sebuah bandar yang tidak semestinya terkenal dengan budaya makanannya. "

Chef Mona memiliki dan mengendalikan sebuah organisasi bernama Cook and Grow, yang mengajar memasak, pemakanan dan keselamatan dapur, termasuk kelas bagaimana makanan boleh mempengaruhi diabetes, tekanan darah tinggi dan kegemukan pada masa kanak-kanak. Kelas-kelas ini adalah untuk semua orang, tetapi tumpuannya adalah terutamanya kanak-kanak kecil berusia 8 hingga 13 tahun. Dia menawarkan biasiswa untuk anak-anak yang cemerlang dalam program ini dan mencari anak-anak berbakat di daerah sekolah Bridgeport yang mungkin berminat untuk memasak.


Iklan

Batang kangkung yang keras menjadi keropok lebah. Banyak inti, daun dan tangkai berubah menjadi kimchi sekerap dapur yang kaya dengan rasa. Whey yang dibungkus protein, hasil sampingan pembuatan keju dan yogurt, memberikan bubur jagung atau biji-bijian lain "rangsangan pemakanan dan gustasi tambahan." Kek oren dan badam dari penulis makanan dan tukang masak James Beard - senama JBF - menggunakan keseluruhan buah, daging, pith dan kupas. Kulit telur adalah satu-satunya sisa dari keseluruhan resipi.

Derry, Chef All-Star Teratas yang berpusat di Dallas, Texas, terinspirasi untuk terlibat dengan masalah ini setelah mengetahui jumlah makanan yang banyak di tempat pembuangan sampah Amerika - sehingga 40 peratus daripada semua hasil yang ditanam setiap tahun. Tahun lalu, dia bertemu dengan anggota Kongres untuk mendorong perubahan dalam pelabelan sisa makanan dan dia juga merupakan sebahagian dari gerakan multi-tahun baru JBF, Waste Not Wednesday, yang bertujuan untuk mendorong orang membuat perubahan kecil satu hari dalam seminggu.


Dua e-buku resipi yang akan anda gunakan berulang kali.

Resipi Diuji Makmal

Setiap resipi telah diuji oleh makmal bertauliah. Saya menunjukkan kepada anda hasil ujian untuk setiap resipi, tidak kira sama ada resipi itu adalah TCS atau NTCS. Saya benar-benar yakin ada nilai untuk mengetahui apakah resepnya adalah TCS, walaupun undang-undang Texas tidak membenarkan kita menjualnya!

Nilai

Kedua-dua e-buku ini mengandungi hasil ujian bernilai ribuan dolar dengan hanya $ 20, menjimatkan masa dan wang anda.

Pengetahuan adalah kuasa

Pernahkah anda terfikir dengan tepat apakah faktor yang menentukan jika makanan memerlukan kawalan masa dan suhu untuk keselamatan? Saya menerangkan faktor-faktor dalam istilah asas dan menyertakan carta visual pada setiap resipi untuk menunjukkan mengapa resipi itu adalah TCS atau NTCS.

Hasil yang Lazat

Setiap resipi adalah resipi yang dicuba dan benar yang tidak akan gagal. Ini adalah resipi yang boleh anda bangunkan perniagaan anda. Pelanggan anda akan menyukai produk yang anda berikan kepada mereka!

Pembekuan dan isian apa yang boleh saya jual?

Semua makanan yang dijual di bawah Texas Cottage Food Law tidak memerlukan kawalan masa atau suhu untuk keselamatan (TCS). Tetapi hampir mustahil untuk memastikan bahawa pembekuan atau pengisian tidak dikawal suhu untuk keselamatan (NTCS) tanpa diuji. Itulah sebab mengapa saya mempunyai lebih daripada 50 resipi berbeza yang diuji oleh makmal bertauliah, dan saya & # 8217m menawarkan resipi dan hasil ujian dalam e-buku saya: Datang dan Bakar: Asli dan Datang dan Bakar: Edisi Rempah Labu.


Trend Makanan Datang dan Pergi, tetapi Nigella Lawson Selamanya

Penulis makanan Inggeris yang disayangi telah menjadi andalan dunia masakan selama dua dekad. Penawaran terbarunya, buku masakan berkonsepkan kunci Masak, Makan, Ulangi, membuktikan mengapa.

Nigella Lawson masih tahu yang terbaik.

Pengarang buku masakan Inggeris yang dikasihi telah menghiasi rak buku dan televisyen kami selama lebih dari dua dekad sekarang, dan pendekatannya yang menarik namun bersahaja untuk memasak, makanan, dan kehidupan tidak pernah bergema dengan tukang masak rumah. Lawson & mdashmuch seperti seluruh dunia & mdash tidak dapat meramalkan wabak global akan menaikkan budaya restoran dan menghantar kami kembali ke dapur kami selama setahun. Tetapi kenyataan bahawa persembahan sastera terbarunya, Masak, Makan, Ulangi, dipenuhi dengan resipi yang dapat dengan mudah disesuaikan melalui jangka masa yang belum pernah terjadi sebelumnya ini? Nah, itu hanya keajaiban Lawson sendiri: Dia selalu tahu apa yang kita perlukan, jauh sebelum kita tahu kita akan memerlukannya.

Walaupun buku masakan Lawson selalu cenderung mempunyai tema (iaitu, fokus baru pada makanan Itali Nigellissima atau roti bakar di Bagaimana Menjadi Dewi Domestik) Masak, Makan, Ulangi lebih kurang buku masakan dan lebih-lebih lagi ode pilihan untuk makanan keselesaan, sensasi, dan kenangan yang diilhamkan oleh Lawson. Bab-bab seperti "A Is for Anchovy" meraikan sensasi ikan masin yang indah, dan "A Loving Defense of Brown Food" menyoroti hidangan seperti rebusan, celup, dan sos daging. Buku itu sendiri, yang dimulakan oleh Lawson tepat sebelum awal pandemi dan selesai ketika dia dikarantina sendirian sepanjang ketinggiannya, membuat penulis tetap fokus dan terhibur dalam keselamatan dan privasi kediamannya.

"Saya tidak mahu buku ini didominasi oleh [kenyataan pandemi], tetapi saya tidak dapat mengabaikan masa-masa ini," kata Lawson. BAZAAR.com melalui telefon dari London. "Ini membuat saya mengulang satu bab sepenuhnya & mdashSaya mempunyai bab yang disebut 'Bagaimana Mengundang Rakan-rakan untuk Makan Malam Tanpa Membenci Mereka atau Diri Anda' dan itu jelas tidak sesuai, kerana saya tidak tahu berapa lama [COVID] akan berlangsung untuk. Tetapi ia juga tidak kelihatan tepat pada masa anda bahkan tidak dapat berkawan. Nampaknya tidak masuk akal anda akan mula cemas dengan apa yang anda masak.

Dia meneruskan, "Tidak sukar bagi saya untuk mengulanginya, kerana ketika saya mempunyai orang yang berlebihan, saya memasak makanan yang juga merupakan jenis makanan yang saya makan ketika berada di rumah sendiri. Mungkin ada lebih banyak kursus, tetapi pada dasarnya sama, jadi saya mengulanginya hanya kerana memikirkan keluarga, harus memikirkan apa yang harus dimakan untuk makan malam hari demi hari. Saya juga sudah mempunyai beberapa bahagian makanan untuk memasak untuk satu, tetapi nampaknya begitu jelas bahawa begitu banyak orang terpaksa melakukan itu & mdashSaya. Saya sendirian dalam lokap, jadi saya menjumpai lebih banyak cara untuk mengatakan dalam resipi, 'Baiklah, ini untuk empat orang, tetapi ini adalah bagaimana saya masak jika saya memasaknya untuk satu, 'dan cara terbaik untuk membuat ringkasan penyesuaian. "

Lawson dilihat mengumpulkan Masak, Makan, Ulangi sebagai proses terapi tetapi akhirnya sebagai amalan bersyukur juga. Setiap hari, dia akan bangun dan menguji-coba rasa & mdash sementara merenung kenangan-kenangan yang menyalurkan resipi & mdashin antara detik-detik berhubung dengan peminat di media sosial yang juga meninjau dan menayangkan semula dapur mereka seperti sebelumnya. Rutin itu mengingatkan Lawson mengapa dia mendedikasikan hidupnya untuk kesenangan makanan di tempat pertama.

"Anda tidak boleh menulis buku tanpa merasa sangat berhubung, tetapi ada sesuatu mengenai buku ini kerana buku ini membuat saya sentiasa berkawan dan saya berasa sangat beruntung kerana dapat bekerja," kata Lawson. "Penumpuan saya sedikit, seperti semua orang pada awalnya, jadi memerlukan sedikit lebih lama [untuk diselesaikan]. Tetapi pada hari-hari yang tidak berwajah itu, sangat menyenangkan untuk bangun dan mengetahui apa yang harus saya lakukan dan benar-benar fokus. Saya mempunyai kenangan semua makanan yang saya makan, kerana setiap resipi yang saya tulis mempunyai banyak kenangan yang melekat padanya. Rasanya, seperti peneguhan dari apa yang saya rasakan & bagaimana pentingnya makanan adalah untuk kesejahteraan emosi dan juga fizikal kita - Menjadi. Tampaknya dengan cara yang cukup jelas, kerana tidak ada yang mempunyai berita & hanya satu-satunya berita yang harus dikongsi oleh seseorang [melalui penguncian] adalah apa yang mereka makan dan masak. "

Seperti banyak dari kita, Lawson menikmati resipi yang selesa seperti lasagna, sandwic ayam goreng, dan kue coklat masin dan kenyal. Dia tidak berada di sini untuk memalukan sesiapa kerana keinginan dan mdashin peribadi mereka atau kerana tidak dikarantina. Sebenarnya, dia memiliki keseluruhan bab buku yang hanya berjudul "Kesenangan", diikuti dengan karangan yang meyakinkan mengapa tidak ada yang merasa bersalah kerana hanya menikmati makanan.

Saya merasakan hidup menawarkan kesenangan, kemudian menawarkan kesukaran. Anda perlu mencuba dan memanfaatkan keseronokan tersebut.

"Bagi banyak orang, tetapi terutama bagi wanita, ada banyak kepolisian mengenai apa yang harus mereka makan, bagaimana mereka harus mendekati diri mereka sendiri, dan menganiaya diri sendiri kerana memakan sesuatu yang anda suka. Kerana jika anda mengatakan, 'Ini adalah kesenangan saya,' untuk saya, ini menyiratkan bahawa anda merasakan saya tidak layak mendapatkannya atau saya tidak seharusnya melakukan itu, "kata Lawson. "Makanan adalah keseronokan yang murni, dan saya merasakan hidup menawarkan keseronokan, maka ia menawarkan kesukaran. Anda perlu mencuba dan memanfaatkan kesenangan itu. Saya rasa itu bukan cara untuk hidup [dengan menafikan diri sendiri]. Saya rasa ia bermain dengan kepala anda dan juga kesihatan anda.

Dia menambahkan, "Kedengarannya sangat mudah, tetapi begitu banyak orang, dan wanita khususnya, mempunyai hubungan yang diseksa dengan makanan dan tubuh mereka. Sepertinya saya menambah kehidupan anda sekiranya anda dapat menahannya, dan saya rasa memasak adalah sebahagian daripada itu. "

Walaupun wabak itu menghilangkan peluang bagi Lawson untuk berkawan dan mengadakan majlis makan malam, dia mendapati memasak untuk dirinya menjadi ritual yang sangat bermakna, terutama di tengah ketidakpastian dan tekanan karantina yang tidak dapat dielakkan.

"Saya rasa jika anda tidak memasak. Sukar untuk memikirkan bagaimana yang anda dapat pada tahun lalu. Saya senang melihat ramuannya, mereka seperti hidup di rumah anda. Mangkuk lemon atau beberapa daun bawang, dan apabila anda menggorengnya, hijau lembut itu muncul sebagai hasilnya. Saya mendapat kesenangan sepanjang masa, "kata Lawson. "Bau rempah dan tembikar untuk menjaga diri saya. Saya tidak suka istilah itu rawatan diri, dengan cara tertentu, kerana saya fikir ia menjadi sedikit tajam, dan ia membincangkan keseriusan seperti mirip dengan dupa. Bukan kerana saya mempunyai apa-apa terhadap tongkat dupa, saya suka & mdash tetapi saya merasakan ia adalah untuk merebut hari dan menikmati kesenangan yang ada, kerana begitulah anda dapat merasakan lebih banyak kegembiraan. Sebenarnya tidak ada di sini ketika ada kemampuan atau pilihan, kemungkinan untuk menggembirakan. Mengapa anda tidak membawanya ke tempat yang anda boleh? "

Mantera kehidupan Lawson sering bersilang dengan pendekatannya terhadap makanan yang boleh dikatakan sebagai rahsia kejayaannya. Dalam hubungannya dengan dapur, wanita, dan gaya, Lawson identik dengan laissez-faire. Imej peribadinya dan kaedah memasaknya tetap konsisten dalam kerjayanya selama beberapa dekad. Prestasi yang boleh dipercayai, dipercayai, dan tulen & mdasha yang dapat ditiru oleh beberapa rakannya di dunia makanan. Namun, bagaimana pandangan dunia terhadap Lawson tidak bermaksud bagaimana dia memandang dirinya sendiri. Ketika diminta untuk memikirkan kesannya dalam dunia makanan, Lawson memainkannya dengan keren.

Saya klutz lengkap, tetapi anda tidak memerlukan ketangkasan atau kemahiran profesional untuk memasak makanan yang rasanya enak.

"Sekiranya saya memikirkannya secara mendalam, rasanya masih agak ganjil. Bukan seperti yang saya fikir akan saya lakukan ketika bermula di dunia kerja, tetapi saya rasa begitu banyak perkara penting dalam hidup berlaku secara tidak sengaja," kata Lawson . "Walaupun pada awalnya saya merasakan, dan saya masih merasakannya sangat kuat, bahawa saya adalah tukang masak rumah. Saya tidak mempunyai latihan. Saya klutz lengkap, tetapi anda tidak memerlukan ketangkasan atau kemahiran profesional untuk memasak makanan rasanya enak. Saya rasa sangat penting untuk menunjukkan kepada orang bahawa anda tidak perlu memasak seperti restoran di rumah. Anda boleh menjadi lebih bebas di rumah, dan yang paling penting adalah, adakah rasanya enak, dan ini membuatkan rumah saya berasa bahagia? "


Bilik Berita

Hari Turki adalah Bintang Sepanjang Bulan Dengan Kandungan 40% Lebih Banyak Daripada Tahun Lalu

Acara Kesyukuran Interaktif Sepenuhnya yang Pertama dengan Guy Fieri untuk Siaran Langsung Aplikasi Dapur Rangkaian Makanan

NEW YORK & # 8211 30 September 2019 & # 8211 Rangkaian Makanan dan Saluran Memasak sedang bersiap untuk percutian terbesar makanan & # 8217 dengan sebilangan penuh program bertema Thanksgiving, termasuk acara langsung di udara dan acara streaming Thanksgiving interaktif yang pertama pada aplikasi Makanan Rangkaian Makanan BARU, menandakan peningkatan kandungan Thanksgiving sebanyak 40% berbanding tahun 2018. Barisan barisan bulan November di Food Network merangkumi: Cabaran Kesyukuran Terunggul, pertandingan empat episod yang dihoskan oleh Giada De Laurentiis tayangan perdana Ahad, 3 November jam 9 malam ET / PT Masak Terburuk di Amerika: Penebusan Kesyukuran dengan Anne Burrell dan Scott Conant pada Ahad, 10 November jam 10 malam ET / PT khas baru Pai Kesyukuran Berjuang dianjurkan oleh Sunny Anderson pada Khamis, 14 November jam 9 malam ET / PT tumpuan ayam belanda Selamat Makan khas satu jam dengan Alton Brown pada Ahad, 17 November jam 8 malam ET / PT dan Kesyukuran Macy & # 8217s Kek Spektakulerdengan Maureen McCormick pada Ahad, 17 November jam 10 malam ET / PT. Dihidupkan Jumaat, 22 November jam 9 malam ET / 6 petang PT, Guy Fieri akan menganjurkan acara streaming LIVE Thanksgiving yang pertama dan interaktif sepenuhnya, Talian Terima Kasih Lelaki & # 8217s, di aplikasi Food Network Kitchen, berkongsi resipi, petua dan panduan untuk percutian terbesar tahun ini, dan memberi peluang kepada peminat untuk menjawab soalan mereka dalam masa nyata. Pada waktu siang, Rangkaian Makanan disiarkan secara langsung Sabtu, 23 November jam 11 pagi ET dengan acara interaktif khas dua jam Dapur: Hidup Kesyukuran dengan Dapur rakan sepejabat Sunny Anderson, Alex Guarnaschelli, Katie Lee, Jeff Mauro dan Geoffrey Zakarian, disertai oleh Alton Brown. Segera mengikuti Tdia Dapur: Thanksgiving Live, peminat boleh menyertai hos di aplikasi Food Network Kitchen kerana mereka masing-masing secara langsung berkongsi idea-idea hebat tentang bagaimana menjadikan tahun ini & Hari Kesyukuran yang terbaik. Di Saluran Memasak, hos Dewan Carla discovers outrageous Turkey Day treats in primetime special Thanksgiving Grubdown pada Monday, November 11th at 9pm ET/6pm PT.

“Food Network and Cooking Channel have Thanksgiving covered from every angle and this year we have packed the schedule, adding dynamic live and interactive content to really give viewers the experience, access and information they crave,” said Courtney White, President, Food Network and Cooking Channel. “From expert Thanksgiving feast recipes and family entertaining tips to edge-of-your-seat holiday themed competitions, spectacles, and live stunts, our programming and platforms are the ultimate destination leading up to the big day.”

The season kicks off on Sunday, November 3rd at 9pm ET/PT on Food Network with Ultimate Thanksgiving Challenge, where six chefs face off to create the ultimate Thanksgiving dishes. Tuan rumah Giada De Laurentiis puts the creative competitors to the test, challenging them to prepare the most delicious and innovative turkeys, side dishes and desserts to ever hit a dining table. Hakim Alex Guarnaschelli, Carla Hall dan Christian Petroni choose the $25,000 winner in the finale on Sunday, November 24th at 9pm ET/PT. Join the conversation on social using #UltimateThanksgivingChallenge.

Dihidupkan Sunday, November 10th at 10pm ET/PT, four beloved former Worst Cooks recruits return to boot camp in Worst Cooks in America: Thanksgiving Redemption. Chefs Anne Burrell dan Scott Conant teach the much-improved recruits how to make a Thanksgiving meal to impress judges Jonathan Waxman, Esther Choi dan Cliff Crooks – and only the winning team wins kitchen appliances worth $10,000. Follow #WorstCooks on social media for more of the very best of the worst.

Four top pie bakers compete to create the most outrageously visual and edible pies in the brand-new special Thanksgiving Pie Fight, premiering Thursday, November 14th at 9pm ET/PT. Dianjurkan oleh Sunny Anderson, the bakers must utilize height-defying techniques, intricate designs, dyed doughs and more to blow away judges Nacho Aguirre, Jessica Clark-Bojin dan Scott Conant. With a $10,000 prize at stake, the self-taught and professional bakers will stop at nothing to make the most elaborate pies. Follow the fight on social media using #ThanksgivingPieFight.

Alton Brown talks turkey in Good Eats: Thanksgiving Special, a one-hour show dedicated to the bird on Sunday, November 17th at 8pm ET/PT. Turkey may be the most versatile of the “New World” critters, but for some crazy reason we only roast it for the holidays, so Alton puts an end to that with three turkey recipes that should be made year-round. Follow #GoodEatsTheReturn to get Alton’s turkey tips and more.

Dalam Macy’s Thanksgiving Cake Spectacular, dianjurkan oleh Maureen McCormick, four of the country’s best bakers come together to design sweet masterpieces that pay tribute to the beloved Macy’s Thanksgiving Day Parade balloons and floats. Airing on Sunday, November 17th at 10pm ET/PT, only the most successful cake artist will take home the grand prize of $10,000 and have their work featured in Macy’s flagship New York City store, plus receive tickets to the parade. Judges are Buddy Valastro, Susan Tercero and last season’s winner Timbo Sullivan. Join the conversation anytime using #ThanksgivingCakeSpectacular.

Dihidupkan Friday, November 22nd at 9pm ET/6pm PT, Guy Fieri will host the first-ever, fully interactive live Thanksgiving streaming event, Guy’s Thanksgiving Hotline, on the Food Network Kitchen app, sharing recipes, tips and guidance for the biggest holiday of the year, and giving fans the chance to have their questions answered in real-time.

In daytime on Saturday, November 23rd at 11am ET, the special event The Kitchen: Thanksgiving Live helps viewers successfully pull off the biggest culinary holiday of the year with interactive tips and recipes from Food Network stars themselves. In the two-hour live show, Dapur co-hosts Sunny Anderson, Alex Guarnaschelli, Katie Lee, Jeff Mauro dan Geoffrey Zakarian are joined by Alton Brown to offer their own takes on classic Thanksgiving dishes to make an amazing holiday feast. Immediately following The Kitchen: Thanksgiving Live, the hosts will each go live on the Food Network Kitchen app giving viewers even more Thanksgiving 911 to help make their holidays the best they can be. Follow #TheKitchen #ThanksgivingLive for all the culinary action.

Thanksgiving-themed premiere episodes of fan-favorite series, including Barefoot Contessa: Cook Like a Pro, Beat Bobby Flay, Chopped, Chopped Junior, Girl Meets Farm, Guy’s Grocery Games, Guy’s Ranch Kitchen, The Pioneer Woman, Trisha’s Southern Kitchen, Triple D Nation dan Valerie’s Home Cooking, will also air in November.

On Cooking Channel, host Dewan Carla discovers outrageous Turkey Day treats in the primetime special Thanksgiving Grubdown pada Monday, November 11th at 9pm ET/6pm PT. She gobbles ’til she wobbles on pumpkin pancakes piled high with a slice of cheesecake, reimagines Thanksgiving dinner as a giant sandwich and devours a 23-pound cake made with layers of holiday pies. Follow along on social using #ThanksgivingGrubdown.

For even more inspiration, fans will be able to use the Food Network Kitchen app to access 25 LIVE cooking classes each week, over 800 on-demand cooking classes, 3,000 instructional videos, 80,000 recipes, and more. Plus, beginning November 9th viewers can stream all-new episodes of Makanan 30 Minit dengan Rachael Ray on Food Network Kitchen.

Dihidupkan digital and social, Food Network’s Countdown to Thanksgiving begins November 1st with brand-new content every day across platforms. Fans will get the best-of-the-best recipes and tips, expert demos, product recommendations, interactive Q&As throughout the month, plus the chance to win BIG with social giveaways. Fans will also have an exciting opportunity to have a direct line to experts in Food Network Kitchen to solve their biggest Turkey Day conundrums to make sure their feast is a success. Join the countdown on social media using #CountdowntoThanksgiving.

Visit Cooking Channel’s one-stop guide to Kesyukuran online, featuring everything needed to host the perfect holiday feast. From easy entertaining timesavers and a cornucopia of side dishes to the all-important turkey and something sweet for dessert, Cooking Channel has recipes, how-to videos and step-by-step tutorials to set users up for delicious success.


In the Kitchen With Joanne Fluke, Author of the Hannah Swensen Culinary Mysteries

Bon Appétit: The term “cozy mystery” always makes me laugh — you do realize there’s a mayat here, right, people? Surely some enterprising novelist will churn out “Murder Most Hyggelig” soon. Until then, the coziest cozies remain those by Joanne Fluke, whose Hannah Swensen culinary mysteries star a small-town Minnesota baker and feature recipes alongside the dead bodies her latest, “Banana Cream Pie Murder,” is new at No. 3 in hardcover fiction.

Fluke is an avid baker herself, who often promotes her books on the cooking segments of TV morning shows. But that doesn’t mean she’s never suffered a kitchen disaster. “Of course, anyone who has ever tested a recipe knows how easy it can be to get it wrong,” she told me in a recent email exchange. “Once when I was living in northern Minnesota I decided to throw together a tuna casserole (‘tuna hotdish’ in Minnesotan) for dinner (‘supper’ in Minnesotan). I used the recipe that’s been around forever: cooked pasta, a can of tuna, a small package of frozen peas, a little onion, pepper and whatever seasonings you like, all mixed up with a can of condensed cream of mushroom, cream of chicken or cream of celery soup. I completed everything — I’d even crushed some potato chips to sprinkle on top — and went to the pantry for the soup. But I hadn’t checked beforehand, and all I had was Campbell’s condensed tomato. The result was so awful, we sent out for pizza.”

The recipes in Fluke’s books come from three main sources. Some are from fans, who may be rewarded by having a minor character named after them. Others are hand-me-downs from Fluke’s family. (“The best have smears of butter or chocolate and unidentified fruit stains all over them.”) And some are Fluke originals. “I love to experiment in the kitchen,” she said. “Once I tried to make a cookie using puréed watermelon. It was so awful that not even the neighbor’s dog would try one — and Rex would eat ada people food. My husband took one taste of these very gray-looking cookies, spit it out and said, ‘Please don’t make these again, honey!’ I now have a recipe for watermelon cookies. But they are made with watermelon-flavored Kool-Aid.”

Art Of War: “Portraits of Courage,” a collection of George W. Bush’s paintings of military veterans, hits the hardcover nonfiction list at No. 1. In The Guardian recently, the critic Joshua David Stein was especially struck by its subject matter: “Bush seems somehow to be working through what might not be a sense of guilt exactly — he’s never expressed remorse for Operation Iraqi Freedom — but is certainly a deep-seated sense of duty. . . . Does it matter, from a critical standpoint, that Bush might not be aware of his obsession? Certainly he would defer the interpretation laid forth above. But it’s precisely this dramatic irony that gives ‘Portraits of Courage’ its numinous and haunting quality. This book isn’t just art — though it is art — it is also alive and painful and, above all, real.”


Tonton videonya: #masakbarengal1qca #menurumahanrasarestoran #kuliner BOSAN NASI SARAPAN INI (Januari 2022).